Hukuman Ini Bakal Diterima Pembunuh ANG di Penjara – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ragam

Hukuman Ini Bakal Diterima Pembunuh ANG di Penjara

JAKARTA – Mantan narapidana yang kini telah insyaf menjadi Ustadz, Anton Medan turun mengomentari kasus pembunuhan ANG, bocah berumur 8 tahun. Hingga saat ini, Polresta Denpasar pun telah menetapkan Agustinus sebagai tersangka

Dengan status tersangka kekerasan dan pembunuhan anak di bawah umur, pria yang menjadi pembantu di kediaman orang tua angkat ANG, terancam hukuman penjara yang cukup lama.

Anton memprediksi berdasarkan pengalamannya selama berada dibalik jeruji besi, bahwa segudang siksaan dipastikan akan dihadapi pria tersebut saat berada di penjara nantinya.

“Biasanya kalau kasus seperti itu, disuruh makan (maaf) kotoran. Apalagi kalau melihat fisik si Agustinus ini, kelihatan culun banget. Kemungkinan akan disodomi, terus itunya (maaf, kemaluaannya) akan diolesi balsem,” ujar Anton, Kamis (11/6).

Menurut Anton yang sudah beberapa kali keluar masuk penjara itu, perlakuan keji penghuni penjara untuk pelaku pelecehan seksual sudah berlangsung sejak lama. Bahkan ia menggambarkannya seperti hukum alam. Karena para narapidana sangat membenci pemerkosa, terutama pemerkosa anak-anak. “Apalagi hingga sampai melakukan pembunuhan,” imbuhnya.

Kenapa penghuni tahanan melakukan itu? “Ya karena sering istri narapidana itu mengalami pemerkosaan, atau diselingkuhi. Apalagi ini korbannya anak-anak. Iklimnya di seluruh penjara di Indonesia. Tak terkecuali Lapas Gerobokan, Bali,” ujar pria asal Tebingtinggi yang saat ini punya sejumlah anak asuh mantan preman itu.

Perlakuan yang dihadapi Agustinus menurut mantan narapidana kasus perampokan ini, tidak hanya sehari dua hari, namun akan terus berlanjut. Bahkan sejak dalam tahanan kepolisian juga biasanya juga sudah terjadi.

“Polisi saja diam saja, apalagi sipir. Mungkin dalam waktu dekat belum (mendapat siksaan,red), karena sorotan media. Jadi dia itu hukumnya enggak digebuki, paling kalau pun digebuki enggak akan sampai berdarah-darah. Cuma itu, ‘barangnya’ dikasih balsem,” ujar ustadz kini menjadi pengasuh di sejumlah pondok pesantren itu.

Selain pemerkosa, sikaan yang sama menurut Anton, juga biasanya dialami informan polisi, oknum polisi, hansip dan termasuk oknum ustadz. (gir/jpnn)

Click to comment
To Top