Duh… Puluhan Anak ini Belajar Ngaji di Samping Rel Kereta Api – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Duh… Puluhan Anak ini Belajar Ngaji di Samping Rel Kereta Api

SURABAYA Beratapkan langit, beralaskan tanah. Mungkin peribahasa itu pas jika ditujukan kepada puluhan anak-anak yang ingin belajar memperdalam ilmu agama. Bahkan, bukan hanya itu, proses belajar pun dilakukan disalah satu sisi rel kereta api di Dupak Magersari, Kecamatan Bubutan, Surabaya.

Sisi rel kereta api itu berubah fungsi. Bukan hanya menjadi tempat berjalan kaki warga kampung yang padat penduduk itu, tetapi juga jadi majelis taklim dadakan. Hal ini sudah terjadi setiap ramadan, tiga tahun terakhir.

Setiap sore anak-anak berdatangan. Dengan rapi, mereka yang umumnya berbaju muslim putih tersebut duduk di atas tikar yang tergelar. Setelah itu, ustadzah yang mengajar mereka, Miftahul Jannah, memimpin doa pembuka. ’’Anak-anak yang mengaji di sini berjumlah sekitar 50 anak,’’ katanya.

Mereka berasal dari Dupak Magersari maupun kampung-kampung di sekitarnya. Ketika ada kereta yang akan lewat, Jannah langsung memberikan peringatan kepada para muridnya untuk tidak menyentuh bagian rel. ’’Kalau ada kereta, anak-anak menjauh dari rel,’’ ungkap perempuan asli Surabaya tersebut.

Jannah beserta 50 muridnya mengaku nyaman saja mengaji di sekitar rel. Menurut dia, tidak ada tempat yang mampu menampung puluhan murid itu. Untuk mengajar mengaji tersebut, Jannah tidak memungut biaya. ’’Saya mengharapkan adanya bantuan dari pemerintah agar dibuatkan tempat mengaji,’’ ujarnya.

Camat Bubutan Nono Indriyanto menyatakan keprihatinannya atas kondisi itu. Dia menyayangkan jika anak-anak harus mengaji di pinggir rel.

’’Saya akan secepatnya ke lokasi. Sebenarnya, saya tidak setuju dengan adanya aktivitas di sana karena itu membahayakan,’’ ucapnya.  (lyn/c20/ayi/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top