Diduga Terima Sogok, Status Berubah dari Bandar jadi Pemakai Narkoba – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Hukum

Diduga Terima Sogok, Status Berubah dari Bandar jadi Pemakai Narkoba

JAKARTA – Kepala Kepolisian Daerah Sumatera Utara (Kapolda Sumut)  Irjen Eko Hadi Sutedjo dinilai perlu memerintahkan Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) turun tangan, jika memang ada kecurigaan penetapan Tjhia Chen Hua alias Ah Wa (44) sebagai tersangka kurang tepat.

Pasalnya Sat Narkoba Polres Binjai menetapkan Ah Wa sebagai tersangka dengan pasal pemakai. Sementara ada dugaan Ah Wa adalah sebagai bandar narkoba.

“Saya kira di sini perlu peningkatan pengawasan internal. Karena memang ada kasus, banyak sekali yang seharusnya dia bandar direkayasa jadi pemakai. Hal-hal ini perlu diwaspadai. Kalau ada kecurigaan, Propam Polda perlu turun memeriksa. Kapolda perlu turun,” ujar Komisioner Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) Edi Saputra Hasibuan, Rabu (24/6).

Meski begitu Edi tidak ingin buru-buru menuding ada dugaan ketidakbenaran dalam penanganan kasus narkoba yang sebelumnya berhasil diungkap, setelah Intel Kodim 0203/Langkat dan Subdenpom 1/2-5 Binjai menangkap tujuh orang dalam pesta sabu-sabu, Rabu (17/6) lalu. Dua di antaranya diketahui berstatus sebagai oknum TNI.

Dari operasi diamankan barang bukti sabu seberat 58,54 gram, 3,5 butir pil ekstasi, 2 unit senjata air softgun, timbangan elektronik, mancis 7 buah, 9 unit Handphone, plastik, bong dan uang Rp 740 ribu.

“Posisi pada umum itu yang tahu penyidik, kami harus cek dahulu. Apakah betul hanya pemakai. Bisa iya, bisa tidak. Kalau memang berkeyakinan pemakai, harus dilihat. Yang pasti semuanya di pengadilan bisa dibuktikan,” ujarnya.

Sebelumnya, Dandim 0203/Langkat, Letkol Inf Roy Hansen J Sinaga membenarkan pihaknya telah mengamankan tujuh orang yang tengah berpesta narkoba. “Satu anggota yang ditangkap sudah disersi 6 bulan dan tinggal menunggu pemecatan. Sementara satu lagi masih aktif,” ujar Letkol Inf Roy.

[NEXT-FAJAR]

Diterangkannya, Ah Wa adalah bandar besar yang selama ini sudah diintai oleh TNI AD. Selama ini Ahwa sangat lihai menghindar dari petugas yang akan menangkapnya.

“Saya sudah lama tahu nama Ah Wa ini. Dia ini licin, makanya anggota intel bekerjasama dengan Subdenpom yang mengintai dia,” ujarnya.

Secara terpisah, teman dekat Ah Wa juga mengatakan hal senada. Selama ini menurutnya, Ah Wa selalu lepas dari jerat hukum setelah memberi uang pelicin pada oknum polisi. Dibeberkan wanita berusia 28 tahun itu, Ah Wa pernah ditangkap polisi di komplek di Griya Tandem, Binjai dengan wanita simpanannya dan beberapa teman dan kurir narkobanya.

Dalam penangkapan, Ah Wa bersama kekasih gelapnya dan rekannya sempat diboyong ke Mapoldasu. Tapi setelah negosiasi, Ah Wa Cs bebas dari jeratan hukum setelah memberi uang Rp200 juta.

“Ah Wa itu sudah sering ditangkap polisi, nanti 3 hari atau seminggu setelah ditangkap dia (Ah Wa) bebas lagi. Kalau dia menyogok polisi paling sikit Rp100 juta,” kata sumber yang minta namanya dirahasiakan dengan alasan keselamatan. (gir/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top