Megawati: Kader yang tidak Menjalankan Ideologi Partai, Saya Coret – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Megawati: Kader yang tidak Menjalankan Ideologi Partai, Saya Coret

JAKARTA – Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri mengumpulkan kader-kadernya yang bakal diusung sebagai calon kepala daerah pada pilkada serentak tahun ini. Para bakal calon kada dari PDIP itu diharuskan mengikuti sekolah partai.

Megawati saat menyampaikan sambutannya pada pembukaan sekolah partai bagi calon kepala daerah dari PDIP di Jakarta, Minggu (28/6) menyatakan, kader yang diusung harus konsisten dan sungguh-sungguh dalam menjalankan ideologi partai dan Trisakti. Presiden RI kelima itu bahkan mengaku siap memerjuangkan kadernya agar memenangi pilkada.

Namun, Megawati juga mengancam kadernya yang ketika sudah terpilih ternyata tak mau menjalankan ideologi partai maupun Trisakti. Sebagai contoh, Megawati menceritakan keputusannya saat mengusung Ganjar Pranowo pada pemilihan Gubernur Jawa Tengah pada 2013. Tekad Megawati kala itu adalah menumbangkan Bibit Waluyo, Gubernur Jawa Tengah incumbent yang pada pilkada 2008 diusung PDIP.

“Belajarlah dari Mas Ganjar melawan Bibit Waluyo. Saya selalu melihat rekam jejak seseorang,” kata Megawati di hadapan ratusan calon kada dari PDIP.

Ketika itu, Megawati merasa menghadapi tantangan berat karena harus bisa menjadikan Ganjar keluar sebagai pemenang dengan raihan suaran di atas 50 persen. Sebab, mengalahka incumbent tentu bukan hal mudah.

“Bayangkan sulitnya, bagaimana mendapat 50 persen lebih melawan incumbent. Saya bilang, kamu maju saja. Saya tidak berpikir memenangkan orang per orang tapi partai. Kalau saya sudah memutuskan maka saya akan berjuang mati-matian,” ujar Megawati menirukan ucapannya kala mengusung Ganjar.

Sebaliknya, begitu kader yang sudah diperjuangkan menjadi kepala daerah tidak menjalankan ideologi partai dan Trisakti, maka Mega tak segan-segan mencoretnya. ”Langsung kedua kali saya coret,” tegas Megawati.(fat/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top