Maurinho Anggap Tim Medis Chelsea Lancang Masuk Lapangan, Tapi Eva Dapat Dukungan – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Maurinho Anggap Tim Medis Chelsea Lancang Masuk Lapangan, Tapi Eva Dapat Dukungan

LONDON – Saat Chelsea bertanding, Jose Mourinho adalah pemegang komando di lapangan. Artinya, tak boleh ada figur lain yang melabrak otoritasnya.  Namun, aturan itu diterabas oleh Eva Carneiro.

Dokter tim The Blues-julukan Chelsea- itu, Sabtu lalu sempat bersitegang dengan Mourinho. Itu karena dia bersama fisioterapis Jon Fearn masuk ke lapangan untuk memeriksa kondisi Eden Hazard. Nah, masuknya Eva dan Fearn itu membuat Mourinho geram.

Pelatih asal Portugal itu menganggap Eva telah bersikap lancang dengan memasuki lapangan tanpa izin darinya. Mourinho makin kesal karena saat itu pertandingan sudah memasuki menit-menit akhir, dan di lapangan hanya ada sembilan pemain.

“Saya kecewa dengan staf medis Chelsea. Sebab, meski Anda adalah seorang dokter, Anda harus mengerti aturan pertandingan. Jika Anda masuk ke lapangan untuk membantu pemain, Anda harus yakin betul bahwa pemain itu mengalami cedera serius,” kecam Mourinho seperti dikutip Mirror.

“Saya yakin Eden (Hazard) tidak mengalami cedera serius. Dia ditekel dan kondisinya saat itu hanya lelah. Tim medis membiarkan kami hanya tampil dengan delapan pemain (minus kiper) di lapangan saat mereka (Swansea) melakukan serangan balik. Kami khawatir tidak mempunyai cukup pemain di dalam lapangan,” keluhnya.

Bukannya memperoleh simpati, komentar Mourinho soal tindakan tim medis justru menuai antipati. Sebaliknya, fans Chelsea malah memberikan dukungan buat Eva. Eva pun berterima kasih atas dukungan yang diberikan fans The Blues. “Saya berterima kasih kepada publik atas dukungan mereka,” tulis Eva di akun facebook nya.

Selain fans, dukungan juga disampaikan mantan fisioterapis Premier League Brian Morris. Pria yang pernah menjadi tenaga medis QPR dan Arsenal itu, menilai apa yang dilakukan Eva sudah tepat. “Anda tentu tak akan senang jika manajer mengkritik tim medisnya sendiri,” kecam Morris.

“Saya melihat Eva sudah bertindak profesional.  Dia melakukan tugasnya dengan penuh perhatian.  Tenaga medis adalah sebuah pekerjaan yang sangat sulit.  Karena Anda harus berada di tengah pemain dan manajer,” tuturnya. (bas)

loading...
Click to comment
To Top