Diduga, Pergantian Rachmat Gobel Karena Kepentingan Politik dan Mafia – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ragam

Diduga, Pergantian Rachmat Gobel Karena Kepentingan Politik dan Mafia

JAKARTA –  Reshuffle terbatas sudah dilakukan oleh Presiden Joko Widodo, Rabu (12/8) di Istana Negara. Setidaknya ada lima menteri dan sekretaris kabinet yang harus merasakan pahitnya terkena reshuffle. Dari mereka, salah satunya adalah Rachmat Gobel yang dicopot dari jabatan Menteri Perdagangan (Mendag) dan menunjuk Thomas Trikasih Lembong sebagai penggantinya.

Dalam proses pergantian, publik tidak mengetahui apa kriteria yang dibuat oleh Presiden untuk menggantikan para pembantunya. Karena itu, berbagai spekulasi dan dugaan pun bermunculan. Demikian halnya ketika Presiden mengganti posisi Rachmat Gobel.

Peneliti Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (Formappi), Lucius Karus pun menyayangkan Presiden Jokowi yang mencopot Rachmat Gobel sebagai Mendag dan diganti dengan Thomas Trikasi Lembong.  Sebab menurut dia, kinerja Rachmat Gobel selama ini sangat positif. Gobel berusaha memperkuat peran negara dan memberdayakan Badan Urusan Logistik (Bulog) sebagai penyangga pangan nasional.

Selain itu, kebijakan-kebijakan Kemendag di bawah Rachmat Gobel selalu mengarah untuk melindungi produk-produk lokal dari merebaknya produk luar negeri. Karenanya, tak pelak kebijakan tersebut kerap membuat Gobel bermusuhan dengan para mafia impor.

“Saya menduga, Rachmat Gobel diganti karena banyak pihak yang tidak suka dengan dia. Ada kepentingan politik dan ekonomi. Terutama para mafia beras, gula, pakaian bekas, dan yang terakhir mafia impor daging sapi, di mana ia memberikan wewenang kepada Bulog langsung untuk mengimpor daging sapi, dan tidak lagi kepada importir swasta, bahkan ia mengancam untuk mempidanakan para penimbun sapi bila terbukti sebagai penyebab dari meroketnya daging sapi baru-baru ini,” ujarnya.

Lucius menambahkan, Presiden Jokowi juga tidak menjelaskan kriteria secara utuh ketika menggantikan para pembantunya tersebut, apakah karena dari prestasi atau kepentingan tertentu. “Kalau kriterianya adalah prestasi, tentu banyak menteri yang lain yang mesti dicopot,” tukasnya. (rus/RMOL)

loading...
Click to comment
To Top