Waktu Dipanggil Dikira Bahas Daging, Ternyata Kena Reshuffle – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Nasional

Waktu Dipanggil Dikira Bahas Daging, Ternyata Kena Reshuffle

JAKARTA – Menteri Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) yang baru, Sofyan Djalil bercerita awalnya dirinya dipanggil oleh Presiden Joko Widodo. Sebelumnya, Sofyan adalah Menteri Koordinator Perekonomian, namun karena terkena reshuffle, akhirnya Sofyan harus digeser menggantikan Andrinof Chaniago.

Meski otomatis turun jabatan, Menteri asal Aceh tersebut mengaku tidak mempermasalahkan hal tersebut. “Saya masih positif saja. Nggak apa-apa (turun jabatan). Itu sudah menjadi tugas saya,” kata Sofyan saat ditemui Kompleks Istana Kepresidenan, kemarin (12/8).

Mantan Menteri BUMN itu mengakui dirinya tidak menduga, jika pertemuannya dengan Presiden Jokowi pada Selasa malam (11/8) lalu, terkait reshuffle. Sofyan mengisahkan, sekitar pukul 19.00 WIB, pihaknya mendapat telepon dari Mensesneg Pratikno yang mengabarkan bahwa Presiden ingin bertemu.

“Awalnya saya pikir membahas soal daging, tapi ternyata soal ini (reshuffle). Pak Presiden mengatakan pada saya, “Pak Sofyan tukar tempat ke Bappenas,”. Saya menjawab, oh siap pak, suatu kehormatan buat saya,” paparnya.

Menurut Sofyan, ada tiga orang menteri yang dipanggil selain dirinya pada malam itu. Yang pertama dipanggil adalah Mantan Menkopolhukam Tedjo Edy Purdijatno, berikutnya giliran Mantan Menteri PPN/Kepala Bappenas Andrinof Chaniago. Setelah Andrinof, baru dirinya.

Yang terakhir adalah Mantan Mendag Rahmat Gobel. Sofyan menggambarkan, Jokowi melakukan pertemuan satu persatu dengan keempat menteri tersebut.

Terkait program Bappenas ke depan, Mantan Menkominfo itu menuturkan bahwa Jokowi menginginkan agar kementrian tersebut bisa diperkuat. Salah satunya dengan mengembalikan fungsi perencanaan teknis yang ada sebelumnya.

“Idealnya Bappenas itu seperti jaman sebelumnya. Jadi bukan perencanaan makro saja, tetapi juga pada perencanaan yang lebih mikro. Jadi idenya nanti seperti dulu, RAPBN harus dibahas bersama dengan Bappenas dan Menkeu,” paparnya.

Menyoal pergantian jabatannya, Sofyan sempat melontarkan joke. Dia menuturkan, ada salah seorang rekannya mengatakan, karena sudah pernah menjabat di empat pos kementrian, bisa jadi masa hidup Sofyan dihabiskan dengan menjadi menteri.

“Kalau saya ini nanti sudah empat kali menteri ya. Sampai ada teman saya bercanda, jangan-jangan pak Sofyan ini dalam karirnya semua menteri (jadi menteri di 33 pos kementrian),” ujarnya lantas terbahak. (Ken/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top