Jokowi Sebut Perlambatan Ekonomi Akibat Kisruh Korut – Korsel – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Jokowi Sebut Perlambatan Ekonomi Akibat Kisruh Korut – Korsel

BOGOR – Ekonomi Indonesia sampai hari ini masih mengalami perlambatan. Hal itupun diakui oleh Presiden Joko Widodo. Jokowi  mengatakan, saat ini perlambatan ekonomi bukan hanya terjadi di Indonesia, tetapi ekonomi dunia ikut mengalami perlambatan. Salah satu penyebabnya karena kembali memanasnya hubungan Korea Utara dan Korea Selatan.

“Perlambatan ekonomi yang terjadi saya tegaskan tidak hanya kita, tapi lebih berat tetangga-tetangga kita. ‎Sehari dua hari ini berpengaruh karena ramainya Korsel dan Korut,” ujar mantan Gubernur DKI Jakarta itu di Istana Bogor, Senin (24/8). Ini disampaikan Jokowi saat memberikan pengarahan di depan para gubernur, kapolda dan kajati.

Hubungan dua negara itu memanas sejak pekan lalu. Namun, itu hanya terjadi di sekitar perbatasan wilayah dua negara. Sejauh ini, Indonesia juga belum mengeluarkan travel warning untuk WNI yang akan berkunjung ke Korsel. Selain karena faktor hubungan dua negara itu, pria yang akrab disapa Jokowi itu mengatakan, perlambatan juga terjadi karena krisis di Yunani, kenaikan suku bunga di Amerika Serikat dan adanya depresiasi Yuan.

“Karena itu, hal-hal tersebut perlu kita antisipasi bersama. Semuanya harus punya pemikiran yang sama, dan kepatuhan terhadap garis yang sama. Harus sama. Jangan sampai di luar garis,” tegas Jokowi.

Jokowi mengatakan, pertumbuhan ekonomi di Indonesia akan baik jika belanja dan serapan anggaran berjalan seiring baik di pusat dan daerah. “Artinya, kalau belanja, spending government baik di APBN, APBD belanja di BUMN, belanja swasta nasional dan asing bisa bergerak. Itulah yang akan memberikan pertumbuhan pada ekonomi,” tandas Jokowi. (flo/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top