Kalau Seperti Ini, Bagaimana Kami Mau Makan? – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ragam

Kalau Seperti Ini, Bagaimana Kami Mau Makan?

SINTANG – Para petani karet di Kabupaten Sintang, Kalbar, mulai menjerit. Ini lantaran harga karet terus melorot hingga kisaran Rp4.500 per kilogram. Padahal awal September lalu sempat menyentuh Rp7.000 per kilogram.

“Harga karet sempat naik Rp7.000 per kilogram. Tetapi saat ini turun lagi menjadi Rp4.500 per kilogram,” ungkap Teguh, warga Desa Merarai Satu, Kecamatan Sungai Tebelian ditemui di kediamannya, Minggu (13/9).

Menurutnya, penurutnan harga karet akhir-akhir ini berdampak buruk pada tingkat perekonomian masyarakat. Lantaran perkebunan karet merupakan sektor andalan masyarakat di Sintang, terutama di Sungai Tebelian.

“Sekian banyak petani di Kabupaten Sintang, sebagian besar mengandalkan sektor perkebunan karet rakyat. Kita sangat gelisah dengan semakin turunnya harga karet di tingkat petani ini,” kata Teguh.

Ia menduga, turunnya harga karet di tingkat petani ini dikarenakan permainan dari para tengkulak besar. “Kalau harga seperti ini, bagaimana kami mau makan. Selama ini kami hanya menggantungkan hidup kami dengan menoreh karet,” lirih Teguh.

Dengan harga karet seperti sekarang, ungkap Teguh, petani karet sudah kebingungan untuk membayar angsuran sepeda motornya. “Hampir warga di daerah ini mengandalkan karet untuk membayar angsuran kendaraan. Jika harga karet turun, bagaimana dengan kreditnya,“ katanya resah.

Teguh berharap Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Sintang dapat memberi solusi atas anjloknya harga karet yang menjadi andalan masyarakat.

“Bagaimana caranyalah, entah itu diberi stimulan dana ataupun bekerjasama dengan pengusaha swasta untuk membeli karet dengan harga yang lebih tinggi,” harap Teguh.

Senada juga disampaikan Kepala Desa Baning Kota, Dedi Kayung. Ia mengaku prihatin dengan terus merosotnya harga karet di tingkat petani. “Sebagian masyarakat Baning juga mengandalkan sektor perkebunan karet. Kalau harganya terus merosot, akan berdampak pada perekonomian masyarakat kami juga,” katanya.

Harga kulat di beberapa daerah di Sintang cukup bervariasi, dari Rp4.000 hingga Rp5.000 per kilogram. Di Desa Binjai Hilir misalnya, harga karetnya Rp5.000 per kilogram. Sedangkan di Desa Perembang berkisar antara Rp4.500 hingga Rp5.000 per kilogram. (Adx/sam/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top