Rapat Koordinasi demi Percepat Penuntasan Paket Kebijakan Ekonomi – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ekonomi & Bisnis

Rapat Koordinasi demi Percepat Penuntasan Paket Kebijakan Ekonomi

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Senin (14/9), menggelar serangkaian rapat koordinasi dengan berbagai kementerian dan lembaga untuk mempercepat pembahasan dan penuntasan Paket Kebijakan Ekonomi. Pembahasan berlangsung di Kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian yang ditetapkan sebagai Posko percepatan penuntasan Paket Kebijakan Ekonomi pada Jumat (11/9) pekan lalu oleh Mensesneg Pratikno.

Beberapa peraturan yang dibahas hari ini antara lain RPP Perubahan atas PP nomor 32 tahun 2009 tentang Tempat Penimbunan Berikat dan RPP perubahan atas PP nomor 24 tentang Kawasan Industri. RPP pertama, menurut Deputi Bidang Perniagaan dan Industri Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Edy Putra Irawady, praktis sudah hampir selesai. “Tinggal dibawa ke Kemenkumham dan diparaf menteri,” kata Edy.

Sedangkan RPP kedua menyangkut Kawasan Industri masih harus melalui beberapa pembahasan lagi, terutama pembahasan teknis, agar peraturan yang dilahirkan bisa menarik bagi investasi dan bisa dilaksanakan di lapangan.

Salah satunya adalah mencegah harga lahan di Kawasan Industri tidak menjadi ajang spekulasi. “Legal draftingnya akan disusun sesegera mungkin,” ujar Direktur Jendral Pengembangan Perwilayahan Industri, Kementerian Perindustrian, Imam Haryono.

Selain kedua peraturan di atas, Posko Kemenko Perekonomian juga menyelenggarakan berbagai rapat koordinasi secara paralel. Di antaranya adalah pembahasan tentang RPP Perubahan atas PP nomor 23 tahun 2010 tentang Pelaksanaan Pertambangan Mineral dan Batubara dan Rancangan Perpres tentang Perubahan Perpres tentang BBG (BBG untuk nelayan).

Pagi harinya, bertempat di Kantor Kementerian Keuangan dan Kantor Kementerian Agraria dan Tata Ruang, juga dibahas RPP Insentif di Kawasan Ekonomi Khusus dan pembahasan tentang peraturan perundang-undangan yang berkaitan dengan Kementerian Agraria dan Tata Ruang.

To Top