Kemenpan-RB: Jangan Percaya Formasi CPNS yang Beredar di Medsos – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Kemenpan-RB: Jangan Percaya Formasi CPNS yang Beredar di Medsos

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Rencana pemerintah untuk merekrut CPNS dari tenaga honorer, PTT, dan pelamar dijadikan kesempapatan para calo untuk mendapatkan keuntungan finansial. Saat ini, aksi calo sudah merambat hingga di media sosial dengan menyantumkan jadwal penerimaan CPNS lengkap dengan kuota serta formasi jabatan yang akan diterima.

‎Aksi calo yang menggunakan sarana medsod ini terungkap ketika sejumlah masyarakat mendatangi Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (KemenPAN-RB). Mereka menanyakan kebenaran informasi yang beredar di media sosial tersebut.

“Kami menerima banyak laporan pengaduan, baik dikirimkan lewat SMS, email maupun datang langsung. Mereka menanyakan apakah benar ada penerimaan CPNS tahun ini karena di medsos banyak informasi ada rekrutmen pegawai,” kata‎ Karo Hukum, Komunikasi dan Informasi Publik KemenPAN-RB Herman Suryatman di Jakarta, Jumat (2/10).

Menurut Herman, pihaknya sudah menegaskan informasi rekrutmen CPNS tahun ini tidak benar. Sebab, tahun ini ada pemberlakuan moratorium CPNS. “Mana bisa kami keluarkan jadwal kalau tahun ini tidak ada rekrutmen. Informasi di medsos itu bohong, jangan dipercaya,” tegasnya.

Lanjut Herman, info yang beredar di jejaring sosial jelas bohong, dan hanya spekulasi dari pihak-pihak yang akan mengambil keuntungan pribadi. Karena itu masyarakat mengabaikan hoax tersebut. “Jangan ditanggapi. Abaikan saja,” tegas Herman.‎

Diingatkan juga kepada para tenaga honorer K2 yang akan diangkat menjadi CPNS agar tetap tenang dan tidak terpengaruh kalau ada pihak-pihak yang mengaku bisa meloloskan menjadi CPNS dengan  imbalan sejumlah uang.

Demikan juga dengan para bidan PTT, agar tidak membuka peluang masuknya oknum-oknum yang tidak bertanggungjawab. “Tidak ada pungutan sama sekali. Seluruhnya dibiayai dari uang negara, melalui APBN/APBD,” tegasnya. (esy/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top