Warga Ramai-Ramai Minta Hujan di Rujab Gubernur – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Makassar

Warga Ramai-Ramai Minta Hujan di Rujab Gubernur

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR — Gubernur Sulsel, Syahrul Yasin Limpo, mengajak warga dari berbagai lapisan masyarakat untuk melakukan Salat Istisqa’ atau salat hajat untuk mendatangkan hujan. Salat yang diikuti ratusan warga tersebut dilaksanakan di Lapangan Rumah Jabatan Gubernur, di Jalan Sungai Tangka Makassar, Rabu 14 Oktober.

Syahrul mengatakan, Salat Istisqa’ dilaksanakan bukan hanya karena kemarau panjang sedang melanda semua daerah di Indonesia, termasuk di Sulsel, tetapi juga sebagai bentuk rasa terima kasih kepada Allah SWT. Kemarau tidak hanya mendatangkan kekeringan, tetapi juga berkah.

“Hanya yang tahu berterima kasih kepada Allah SWT yang diberikan kerahmatan. Apa saja yang kita temukan, kesulitan sekalipun, kalau kita tahu berterima kasih, maka akan menjadi rahmat,” kata Syahrul.

Ia menuturkan,‎ Sulsel menjadi provinsi terbaik di Indonesia. Saat daerah lain kekeringan karena kemarau panjang sehingga tidak bisa menanam dan panen, di Sulsel tetap bisa panen dan menanam.

“Di Sidrap, ada 600 hektare lahan yang puso, tapi ada 1.100 yang bisa ditanami. Di Pinrang, yang puso hanya 40 hektare, sedangkan yang bisa ditanami itu 2.000 hektare. Itulah, sepanjang kita tahu berterima kasih, Allah SWT akan memberikan rahmat yang luar biasa,” tuturnya.

Ia menambahkan, secara keseluruhan di Sulsel ada 16 ribu hektare lahan yang puso. Namun, lahan yang bisa ditanami mencapai 29 ribu hektare sehingga produksi pertanian tetap tertutupi.

“Kalau kita berterima kasih dengan tulus kepada Allah SWT, maka tidak ada kesulitan yang dihadapi,” imbuhnya.

Sementara, Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulsel, KH AGH Sanusi Baco Lc, yang memimpin doa Salat Istisqa’, menjelaskan, Salat Istisqa’ merupakan salat yang dianjurkan ketika lama tidak turun hujan atau ketika sumber mata air sudah lama mengering. Salat Istisqa’ disunnahkan berdasarkan sebab dzahirnya, dan tidak dianjurkan lagi ketika sebab-sebabnya sudah tiada seperti mulai turun hujan atau mengalirnya mata air dari sumbernya.

“Jika kita meminta dengan bersungguh-sungguh dan tulus, maka Allah SWT akan menurunkan hujan dalam waktu yang tidak terlalu lama. Kita rendahkan diri di hadapan Allah SWT, lepaskan jabatan dan pangkat, kita memohon dengan sungguh-sungguh. Allah Maha Kuasa,” terangnya.

Ia pun menjelaskan tata cara Salat Istisqa’ kepada warga hadir.‎ Salat Istisqa’ merupakan salat sunnah dua rakaat, dimana pada rakaat pertama tujuh kali takbir kecuali takbiratul ihram, rakaat kedua lima kali takbir dan diantara dua takbir disunnahkan membaca istighfar.

Bertindak sebagai Imam dalam Salat Istisqa’ tersebut, Imam Masjid Al Markas, KH Masykur.‎ Salat Istisqa diikuti berbagai elemen masyarakat, mulai dari anggota TNI, PNS, hingga siswa dari berbagai sekolah. (iad)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top