Jumlah Miliarder Tiongkok Bertambah, Kalahkan Amerika Serikat – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Internasional

Jumlah Miliarder Tiongkok Bertambah, Kalahkan Amerika Serikat

FAJAR.CO.ID, BEIJING – Jumlah miliarder di Tiongkok telah menyalip Amerika Serikat (AS). Dalam setahun terakhir, jumlah miliarder di Negeri Panda itu bertambah 242 orang. Itulah hasil survei Hurun Report yang dipublikasikan kemarin (15/10).

”Saat ini miliarder di Tiongkok berjumlah 596 orang. Lebih banyak daripada miliarder AS yang jumlahnya 537 orang,” tulis majalah yang terbit setiap bulan tersebut.

Berdasar survei Hurun Report, lonjakan jumlah miliarder di Tiongkok itu dipicu faktor teknologi dan manufaktur. Belakangan, dua sektor industri tersebut meningkat pesat di Tiongkok dan menyuburkan pertumbuhan ekonomi.

Chairman Hurun Report Rupert Hoogewerf menyatakan, peningkatan jumlah miliarder di Tiongkok itu menjadi bukti bahwa perekonomian negara tersebut tangguh. Sebab, fenomena itu muncul saat dunia dibelit krisis ekonomi. Bahkan, beberapa negara mengalami perlambatan ekonomi. ”Di tengah perlambatan ekonomi seperti ini, Tiongkok menunjukkan anomali,” ujar pria 45 tahun tersebut.

Hoogewerf yang memiliki nama Mandarin Hu Run salut pada Tiongkok. ”Tahun ini Tiongkok justru mencatatkan prestasi terbaik di bidang ekonomi,” kata lelaki kelahiran Luksemburg tersebut.

Bukan hanya itu, menurut dia, Tiongkok juga sukses mencetak lebih banyak kekayaan ketimbang negara-negara lain dalam rentang waktu yang sama.

Meski teknologi dan manufaktur menjadi dua tiang utama pendongkrak perekonomian Tiongkok, pemerintahan Presiden Hu Jintao juga berhasil menggairahkan sektor perekonomian lain. Di antaranya, ritel online, bisnis hiburan, dan bisnis jasa. Sebaliknya, industri tradisional seperti baja dan sumber daya alam sudah semakin ditinggalkan.

[NEXT-FAJAR]

Wang Jianlin bertengger pada peringkat pertama daftar miliarder Tiongkok. Chairman Wanda Group yang mengelola sejumlah hotel, pusat perbelanjaan, dan bioskop di berbagai penjuru Tiongkok itu mencatatkan kekayaan USD 34,4 miliar atau sekitar Rp 463,69 triliun. Jumlah tersebut meningkat sekitar 52 persen jika dibandingkan dengan tahun lalu.

Jack Ma menyusul di belakang Wang. Pendiri Alibaba Group itu berada pada peringkat kedua dengan kekayaan USD 22,7 miliar atau setara dengan Rp 305,5 triliun. Posisi ketiga ditempati bos Wahaha Zeng Qinghou. Penguasa bisnis air mineral dan soft drink Tiongkok tersebut memiliki kekayaan USD 21,2 miliar (sekitar Rp 285,3 triliun).

Pada posisi keempat dan kelima, ada Ma Huateng dan Jun Lei. Mereka adalah pebisnis sukses yang bergerak di sektor teknologi. Ma yang dikenal sebagai bos Tencent Ltd populer berkat WeChat. Sebab, perusahaan miliknya mengoperasikan layanan media sosial tersebut. Jun merupakan orang nomor satu pabrik smartphone Xiaomi.

Hoogerwerf mengungkapkan, data yang Hurun Report peroleh itu belum menggambarkan kekayaan Tiongkok secara utuh. Sebab, dia hanya bisa mengidentifikasi sekitar 50 persen dari total jumlah miliarder di Tiongkok. Sebab, sekitar 15 persen orang kaya di negara tersebut memilih untuk menyembunyikan harta demi menghindari pajak.

Bila dibandingkan dengan tahun lalu, pertumbuhan ekonomi Tiongkok sampai Juli lalu meningkat sekitar 7 persen. Namun, ekspansi tahunan perekonomian negara tersebut turun sekitar 7,4 persen kalau dibandingkan dengan tahun lalu. Itulah angka ekspansi terendah sejak krisis 2008. (AP/CNN/hep/c14/ami/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top