Hari Santri Jangan Jadi Dikotomi – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ragam

Hari Santri Jangan Jadi Dikotomi

SEMARANG, RAJA – Pimpinan Wilayah Muhammadiyah Jawa Tengah mengingatkan peringatan Hari Santri jangan sampai memunculkan kembali dikotomi golongan yang selama ini sudah mulai mencair.

“Sejalan dengan Pimpinan Pusat Muhammadiyah, kami mengimbau Hari Santri ini jangan sampai memunculkan dikotomi,” kata Ketua PW Muhammadiyah Jateng Musman Thalib di Semarang, Kamis malam.

Menurut dia, selama ini umat Islam, termasuk Muhammadiyah telah berupaya menghilangkan sekat-sekat dikotomi antara santri dan nasionalis atau abangan dalam perannya merebut kemerdekaan.

Ia mengatakan dikotomi antara santri dan nasionalis itu justru merugikan karena memunculkan stigma bahwa santri itu seolah tidak nasionalis, sementara kelompok nasionalis itu tidak islami. “Padahal, sebenarnya tidak seperti itu. Yang memperjuangkan bangsa Indonesia sampai merdeka kan semua golongan yang terangkum dalam Bhinneka Tunggal Ika. Tidak perlu dikotomi seperti itu,” katanya.

Makanya, kata dia, Muhammadiyah pernah mengemukakan pentingnya untuk menghilangkan sekat-sekat dikotomi kepada mendiang Taufik Kiemas yang perjalanannya dikotomi itu perlahan mulai hilang.

Akan tetapi, Musman mengatakan Presiden Joko Widodo kemudian menetapkan tanggal 22 Oktober sebagai Hari Santri Nasional yang dikhawatirkan akan menumbuhkan kembali dikotomi golongan seperti dulu. “Jangan kemudian diartikan kami menentang kebijakan pemerintah. Hanya saja, kami mengimbau agar peringatan Hari Santri Nasional jangan sampai menumbuhkan lagi dikotomi golongan,” katanya. (in)

Click to comment
To Top