Siap-Siap! Proyek Pembangunan Pembangkit Listrik Butuh 3,65 Juta Tenaga Kerja – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ragam

Siap-Siap! Proyek Pembangunan Pembangkit Listrik Butuh 3,65 Juta Tenaga Kerja

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Proyek pembangunan pembangkit listrik 35.000 MW diprediksi mampu menyerap 3,65 juta orang tenaga kerja di berbagai daerah di Indonesia. Sebanyak 650 ribu tenaga kerja diperkirakan bakal akan terserap secara langsung dalam proses pembangunan, sedangkan  sekitar 3 juta tenaga kerja lainnya akan terserap secara tidak langsung.

Namun proses pembangunan pembangkit listrik tersebut harus memperhatikan faktor Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) serta harus  didukung oleh ketersediaan pekerja yang terampil, berkompeten dan bersertifikasi keahlian kerja.

“Proses pembangunan pembangkit listrik untuk menambah  ketersediaan tenaga listrik di Indonesia ini diharapkan mampu menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar,”kata Menteri Ketenagakerjaan M Hanif Dhakiri seusai acara Seminar dan Pameran Ketenagalistrikan menyambut Hari Listrik Nasional Ke-70 di Tangerang, Banten (3/11).

Dalam Seminar dengan tema program 35 Ribu MW untuk menjamin kemandirian Ketenagalistrikan dalam rangka pembangunan berkelanjutan dihadiri juga  Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Sudirman Said, Menteri Perindustrian Saleh Husin dan Direktur Utama PT PLN Sofyan Basir. Turut hadir pula Dirjen Binawasker Kemnaker Muji Handaya dan Dirjen Binalattas Kemnaker Khairul Anwar.

Menaker Hanif menjelaskan, tenaga listrik mempunyai peran yang sangat penting dan strategis dalam mewujudkan tujuan pembangunan nasional, sehingga perlu terus ditingkatkan agar tersedia tenaga listrik dalam jumlah yang cukup, merata, dan bermutu.

“Penyediaan tenaga listrik bersifat padat modal dan teknologi. Oleh karena itu maka peran pemerintah dan masyarakat dalam penyediaan tenaga listrik perlu secara terus menerus ditingkatkan agar dapat berjalan dengan baik,” kata politisi PKB itu.

Hanif menambahlan selama ini pemerintah terus berupaya penciptakan lapangan kerja baru seluas-luasnya sekaligus dan menekan terjadinya pemutusan hubungan kerja (PHK) dengan menerbitkan  paket-paket kebijakan ekonomi telah diluncurkan Presiden Jokowi.

[NEXT-FAJAR]

“Kebijakan paket-paket deregulasi seperti investasi, insentif listrik, harga BBM, aturan pengupahan  serta insentif lainnya sangat bisa mengurangi angka PHK. Peluang kesempatan kerja sebanyak-banyaknya juga didorong oleh kebijakan tersebut,” kata Hanif.

Selain itu, kata  Hanif pemerintah terus berupaya menciptakan iklim usaha yang kondusif agar dunia usaha, baik sektor hulu maupun sektor hilir, tetap bergairah melakukan investasi di Indonesia serta memiliki daya saing yang tinggi sehingga  dapat bersaing di era Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) tahun 2015.

“Hal lain yang dibutuhkan adalah ketersediaan tenaga kerja pekerja yang terampil, berkompeten dan bersertifikasi keahlian kerja. Kita terus dorong agar secara kualitas dan kuantitas para pekerja kita mampu bersaing dan tampil sejajar dengan pekerja lainnya,” kata Hanif

Faktor K3

Namun dalam proses pembangunan pembangkit listrik, Manif mengingatkan potensi bahaya yang tinggi sehingga berpotensi terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja. Untuk itu penyediaan dan pemanfaatannya harus memperhatikan ketentuan keselamatan dan kesehatan kerja

“Pembangunan proyek tersebut sangatlah penting diperhatikan pelaksanaan Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3) guna menjamin pekerjaan tersebut selamat, aman tanpa terjadinya kecelakaan dan penyakit akibat kerja,” terang Hanif.

Menaker Hanif menambahkan perhatian terhadap pentingnya K3 harus terus ditingkatkan, karena K3 dapat menciptakan situasi kerja yang aman, tenteram dan sehat sehingga dapat mendorong produktivitas kerja yang pada akhirnya dapat meningkatkan kesejahteraan pekerja melalui penerapan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) yang terintegrasi dengan Sistem Manajemen Perusahaan.

“Pemerintah berkepentingan untuk menjaga kelangsungan bekerja dan berusaha guna mencegah dan mengurangi kecelakaan, penyakit akibat kerja, peledakan, kebakaran dan pencemaran lingkungan selalu di kedepankan pembinaan bagi pengusaha, manajemen dan pekerja,,” lanjut Menaker Hanif.

Di sela-sela seminar dilakukan juga penandatanganan kerjasama PT PLN (Persero ) dengan lima Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dengan  PT Krakatau Steel, PT Pindad, PT PAL Indonesia , PT Boma Bisma Indra, dan PT Barata Indonesia. (adv/jpnn)

To Top