Hukum Cambuk tak Munculkan Efek Jera – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Daerah

Hukum Cambuk tak Munculkan Efek Jera

FAJAR.CO.ID, BANDA ACEH – Hukuman Cambuk yang dilaksanakan sebagai bentuk penerapan syariat Islam di Aceh ternyata tak sepenuhnya efektif. Terbukti, meski sudah pernah terhukum cambuk, masih ada orang yang tidak jera dan mengulang kembali kesalahannya.

Adalah Rina Zainabon (40 tahun) warga Lamce, Kecamatan kuta Baro Aceh Besar yang harus kembali di tangkap oleh personil Wh Banda Aceh, Sabtu (14/11) dini hari. Rina ditangkap di salah satu warung kopi di Aceh.

Dia ditangkap bersama dua orang perempuan pada tempat bersamaan, yakni PA (23) warga Bireun dan NR (20) Warga Lueng  bata, Banda Aceh. Penyebabnya, mereka diduga sedang menunggu pria hidung belang di warung kopi itu.

Sebelumnya Rina pada Jumat (12/6) lalu, sudah pernah dihukum cambuk sebanyak enam kali, di Halaman Masjid  Gampong Baro, lampineng, Banda Aceh. Dia terbukti melanggar qanun syariat Islam tentang khalwat atau mesum.

Namun, Rina ternyata masih tetap melakukan perbuatan itu, yakni sebagai orang ketiga dalam hal traksaksi wanita-wanita malam di kota Banda Aceh.

“Dia kembali ditangkap, dalam perbuatan yang sama,” kata Kasi Penindakan Perundang-undangan syari’at islam Wh dan Satpol PP Kota Banda Aceh, Evendi Latif, Sabtu (14/11) kepada Rakyat Aceh (grup JPNN).

Dijelaskan,  pihaknya masih melakukan proses penyelidikan terhadap pelaku itu, meskipun ia pernah ditangkap pertama kali, ia tetap dikenakan sanksi perda nomor 5 tahun 2000 tentang pelaksanaan syariat islam dan Jo qanun nomor 11 tahun 2002 melanggar syariat islam dalam hal aqidah, Ibadah dan Syiar Syariat Islam.

“Kami proses tetap, namun pada saat kita tangkap mereka tidak kita dapatkan laki- laki, maka ini hukuman yang bisa kita jatuhkan,”katanya. (ibi/dkk/jpnn)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top