Perdana Menteri Israel akan Ditangkap jika ke Spanyol – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Perdana Menteri Israel akan Ditangkap jika ke Spanyol

FAJAR.CO.ID, MADRID – Sejumlah pejabat dan mantan pejabat Isrrael termasuk Perdana Menteri  Benjamin Netanyahu kemunginan besar ditangkap jika mereka menginjakkan kaki di Spanyol.

Menurut sejumlah laporan di Spanyol sebagaimana dikutip Independent, Rabu (18/11), hal itu terjadi setelah seorang hakim Spanyol mengeluarkan surat perintah penangkapan para pejabat tersebut.

Hakim pengadilan nasional Spanyol, Jose de la Mata, memerintahkan polisi dan petugas keamanan sipil negara itu untuk memberi tahu dia jika Netanyahu dan enam orang lainnya masuk ke Spanyol. Putusan hakim itu terkait dengan tindakan orang-orang itu terhadap armada kapal Freedom Flotilla tahun 2010.

Orang-orang lain yang disebutkan dalam surat perintah penangkapan itu adalah mantan Menteri Pertahanan, Ehud Barak; mantan Menteri Luar Negeri, Avigdor Leiberman; mantan Menteri Urusan Strategis, Moshe Yaalon; mantan Menteri Dalam Negeri, Eli Yishai; menteri tanpa portofolio, Benny Begin; dan Wakil Laksamana Maron Eliezer, yang bertanggung jawab atas operasi penyerangan.

Kasus itu, yang telah ditangani Hakim De la Mata pada tahun lalu, diajukan untuk menyeret orang-orang Israel tersebut menyusul serangan pasukan keamanan Israel terhadap armada kapal bantuan Freedom Flotilla tahun 2010, yang berusaha untuk mencapai Gaza.

Kapal Mavi Marmara yang membawa bantuan untuk rakyat Palestina mencoba menembus blokade Israel di sekitar Jalur Gaza pada 2010. Upaya itu berakhir dengan penyerbuan pasukan khusus Israel yang menewaskan sembilan aktivis asal Turki.

Surat perintah itu terkait dengan Kapal Motor (KM) Mavi Marmara, kapal sipil utama dalam armada enam kapal yang berusaha menerobos blokade Israel di Jalur Gaza. Keenam kapal itu membawa sekitar 500 penumpang, bantuan kemanusiaan, dan bahan konstruksi.

Angkatan bersenjata Israel menyerbu kapal itu dalam sebuah serangan yang menewaskan sembilan aktivis hak asasi manusia. Seorang aktivis kesepuluh meninggal sebulan kemudian karena luka-luka akibat serangan itu.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Israel, Emmanuel Nachshon, mengatakan kepada Jerusalem Post, “Kami menganggap hal itu sebagai provokasi. Kami sedang bekerja sama dengan pihak berwenang Spanyol agar hal itu dapat dibatalkan. Kami berharap hal itu akan segera berakhir,” ujarnya.

loading...
Click to comment
To Top