1.000 Santri Bela Negara Gelar Latihan di Kapal Perang TNI AL – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Nasional

1.000 Santri Bela Negara Gelar Latihan di Kapal Perang TNI AL

JAKARTA – Panglima Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil) Laksamana Muda TNI Aan Kurnia, melepas Pelayaran Santri Bela Negara dalam suatu upacara militer di Dermaga Kolinlamil, Tanjung Priok, Jakarta, Sabtu (21/11).

Pangkolinlamil mewakili Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dalam kegiatan yang melibatkan 1.000 orang santri ini. Turut mendampingi Pangkolinlamil upacara ini, Aster Panglima TNI Mayjen TNI Wiyarto, dan Ketua Umum PBNU Prof. Dr. KH. Said Aqil Siradj.

Dalam kegiatan yang akan berlangsung hingga 26 November mendatang, para santri menggunakan KRI Banda Aceh-593 yang merupakan Kapal perang jenis Landing Personel Dock (LPD). Berbagai unsur masyarakat juga turut serta dalam KRI ini, antara lain Santri Pondok Pesantren, Pelajar Sekolah SMA-SMK, Tokoh-tokoh pemuda, Mahasiswa dan Komunitas Islam Nusantara.

Dalam sambutan tertulisnya, Panglima TNI dibacakan Pangkolinlamil Laksda TNI Aan Kurnia, mengatakan kegiatan ini merupakan serangkaian kegiatan pelatihan bela negara dan penanaman rasa cinta tanah air kepada para pemuda dan pelajar khususnya para santri untuk mengantisipasi merebaknya ideologi dan paham-paham radikalisme dan terorisme yang dapat membahayakan generasi muda mendatang. Apalagi kini dengan trend Proxy War yang merupakan perang dengan cara lain yaitu menjajah dan menyerang suatu negara melalui bidang-bidang lain misalnya, ekonomi dan ideologi.

Kegiatan bela negara dengan kemasan pelayaran kapal perang juga untuk menambah wawasan dan pengetahuan bagi para santri tentang dunia kemaritiman dan Keangkatanlautan.

Ketua Umum PBNU Prof. Dr. KH. Said Aqil Siradj mengatakan santri dan TNI adalah satu, sejak jaman perjuangan hingga kini terus bahu-membahu untuk mempertahankan kedaulatan negara NKRI. Kini dengan era perang modern yang melalui semua bidang kehidupan, santri dan TNI tetap bersama untuk berjuang mempertahankan kedaulatan NKRI.

Kegiatan bela negara yang dikemas dalam bingkai pelayaran laut dilaksanakan diatas kapal perang TNI AL KRI Banda Aceh-593 ini diharapkan dapat memacu para santri untuk lebih menghayati keberadaan bahwa negara kita merupakan negara maritim besar yang memiliki kekayaan alam yang sangat besar.

Penyelenggaraan “Pelayaran Santri Bela Negara” didedikasikan untuk meningkatkan Kemampuan Bela Negara secara Psikis, Intelegensia, Fisik dan Spiritual. Rencananya, kegiatan pelayaran santri bela negara ini akan melalui rute pelayaran dari Jakarta – Surabaya – Jakarta.

Selain itu pula pelayaran santri bela negara ini juga dimaksudkan sebagai salah satu upaya pembinaan kesadaran bela negara secara terpadu dan berkelanjutan dari aspek wawasan kemaritiman nasional sesuai dengan visi pemerintah untuk mewujudkan Indonesia sebagai poros maritim dunia.

Kegiatan ini juga merupakan kerjasama antara pihak Pengurus Besar Nahdlatul Ulama dengan Kementerian Pertahanan, Mabes TNI, TNI AL, Riset dan Teknologi Ditjen Pendidikan Tinggi, Kementerian Pemuda dan Olahraga, serta Lembaga Persahabatan Ormas Islam.

Ia menambahkan bahwa unsur KRI yang ada di Kolinlamil secara teknis terus disiapakan bila sewaktu-waktu ada perintah dari komando atas. Seperti belum lama ini, salah satu unsur LPD sukses mendukung kegiatan kemaritiman nasional yang menyelenggarakan Ekspedisi Nusantara Jaya 2015, dimana KRI Banda Aceh-593 sebagai kapal markasnya yang menempuh rute Jakarta – Makassar – Sorong – Saumlaki – Kupang – Jakarta atau dengan jarak kurang lebih 6.850 kilometer.

Kegiatan yang memiliki tujuan mendistribusikan barang untuk menyeimbangkan perekonomian antara Indonesia barat dan timur itu Satuan Tugas-nya dikomandani Letkol Laut (P) Heri Prihartanto yang saat ini menjabat Wadansatlinlamil Jakarta.

Dukungan unsur kolinlamil dalam kegiatan yang bernuansa kemaritiman merupakan bagian dari Operasi Militer Selain Perang (OMSP) yang dilakukan oleh Kolinlamil yang merupakan salah satu Komando utama (Kotama) TNI AL.(fri/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top