Lebih 70 Persen Penghuni Lapas di Surabaya Tak Bisa Mencoblos – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Pilkada

Lebih 70 Persen Penghuni Lapas di Surabaya Tak Bisa Mencoblos

FAJAR.CO.ID, SIDOARJO – Lebih 70 persen tahanan dan narapidana penghuni Rutan Kelas I Surabaya di Medaeng Waru Sidoarjo, tidak bisa menggunakan hak suaranya. Penyebabnya lokasi Rutan yang berada di Sidoarjo, membuat KPU Surabaya tidak menfasilitasi tempat pemungutan suara.

Dari total 1.888 narapidana warga binaan Rutan Medaeng, hanya 118 Napi yang mendapatkan hak suara-nya mencoblos hari ini. Jumlah tersebut, rupanya hanya berlaku bagi narapidana yang tercatat sebagai warga Sidoarjo yang sudah memiliki daftar pemilih tetap.

Berbeda bagi narapidana warga Surabaya yang menghuni rutan Medaeng. Pada Pilkada kali ini, mereka tak bisa menggunakan hak suaranya. Ada sekitar 60 sampai 70 persen dari total 1.888 seluruh Napi di rutan Medaeng tidak bisa mencoblos.

[baca juga: Pelaku Politik Uang Dikejar Warga, Lari Sambil Lepas Tembakan]

[baca juga: KPK Umumkan Harta Kekayaan Calon Kepala Daerah, Siapa yang Paling Tajir?]

[baca juga: Pilkada Serentak, Luhut: Kita Diamati Internasional]

Menurut, Aris Sakuriadi, Kasi Pelayanan Tahanan Rutan Kelas Satu Surabaya di Medaeng, alasannya yaitu Rutan berada di Sidoarjo, yang menyebabkan KPU Surabaya tidak bisa berbuat banyak mengakomodasi fasilitas TPS.

“Meski tak semeriah pelaksanaan Pilpres tahun lalu dan hanya sebanyak 118 napi yang berhak mencoblos, untuk pelaksanaan pesta demokasi di dalam rutan kelas satu Surabaya berlangsung aman dan lancar,” kata Aris. (pul/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top