Wadu.. Masi ada Juga yang Bercanda Bawa Bom, Akhirnya… – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Nasional

Wadu.. Masi ada Juga yang Bercanda Bawa Bom, Akhirnya…

FAJAR.CO.ID, KUALANAMU – Lagi-lagi, Bercanda soal adanya bom kembali terjadi di  Bandara Internasional Kualanamu (KNIA), Sabtu (16/1) sekitar pukul 11.00 WIB.

Kali ini datang dari calon penumpang AirAsia, Sahrul Tanjung (41). Warga asal Pematangsiantar ini terbang dengan pesawat nomor penerbangan QZ 122 tujuan Penang.

Celotehan bawa bom ini karena yang bersangkutan melakukan pemeriksaan barang-barang terhadap Tanjung. Pasalnya, X-Ray KNIA berbunyi saat tasnya melewati alat pendeteksi tersebut.

“Memang tadi ada yang diamankan,” kata Manager Pengamanan PT Angkasa Pura II Cabang Kualanamu, Kuswadi ketika dikonfirmasi.

Kuswadi melanjutkan, Tanjung saat menjalani pemeriksaan, mengaku menyimpan bom di dalam tas yang dibawanya. Spontak, petugas Aviation Security (Avsec) menggiring pria paruh baya itu ke ruang pemeriksaan.

“Kita serahkan ke Polsek Beringin, masih diperiksa disana,” lanjutnya.

Komandan Avsec Posko III, Harven menambahkan, dari dua ransel yang dibawa Sahru, masing-masing berwarna merah dan hitam, tak ditemukan bom. Kepada petugas Avsec, Sahrul mengaku latah. “Dia mau menuntut ilmu agama. Rencananya dari Malaysia mau ke Bangladesh, India dan Turki,” lanjut Harven menerangkan hasil pemeriksaan terhadap Sahrul.

Lebih lanjut, menurut Harven, Sahrul akan mengikuti pertemuan agama islam yang diikuti dari seluruh dunia di Bangladesh. Selain itu, Sahrul pun juga akan berkelilingi selama 40 hari.

Masih menurut Harven, setelah pulang menuntut agama Islam, Sahrul akan berdakwah. “Sahrul pekerjaan setiap harinya menjual aksesoris. Seperti topi, gelang, kalung dan lainnya,” katanya seraya menambahkan, paspor dan ketiga teman Sahrul juga diboyong ke Gedung Avsec KNIA.

“Ketiga temannya, masih di bandara,” ujar Harven.

Sahrul pun membenarkan akan terbang ke Malaysia untuk transit. Tujuan utamanya ke Bangladesh. “Aku tidak masuk organisasi apapun. Pertemuan itu bebas diikuti siapapun yang merasa agama islam,” sebut Sahrul di Mapolsek Beringin.

Dia mengaku latah ketika mengutarakan bom itu. Pasalnya, ketika tas ransel Sahrul masuk ke X-Ray, bunyi identifikasi dari alat pendeteksi itu berbunyi. “Aku juga sudah minta maaf. Dini hari sekira jam 3 aku dan ketiga temanku sampai di bandara, kami tidur di bandara,” jelasnya.

Kanit Reskrim Polsek Beringin, Ipda J Sianturi menyebut, pihaknya hingga kini masih menjalani pemeriksaan terhadap Sahrul. (ted/ray/Jpnn)

loading...
Click to comment
To Top