Mau Tahu Cara Kerja Sianida Membunuh Orang? Begini Penjelasannya – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Mau Tahu Cara Kerja Sianida Membunuh Orang? Begini Penjelasannya

FAJAR.CO.ID, JAKARTA- Pasca terbongkarnya kasus kematian mirna akibat kopi yang diseruput Mirna mengandung sianida. Zat itu kini menjadi pembahasan hangat dimasyarakat.

Sianida merupakan racun yang efeknya cepat dan berpotensi mematikan dengan bentuk berupa gas maupun bubuk kristal. Kedua bentuk sianida tersebut dapat mematikan dalam konsentrasi yang cukup tinggi.

Menurut laman resmi Centers for Disease Control and Prevention dikutip Senin (18/1/2016), seseorang bisa terpapar sianida tak cuma lewat mengonsumsi makanan atau minuman yang mengandung sianida, tapi juga lewat udara maupun tanah yang menandung sianida.

Dampak keracunan yang disebabkan oleh sianida amat tergantung paparan sianida yang diterima serta lamanya waktu seseorang terpepar. Menghirup udara yang mengandung gas sianida memang paling berbahaya, tapi mengonsumsi sianida tak kalah membahayakan.

Beberapa orang bisa mendeteksi aroma khas kandungan sianida yang seperti almond pahit. Namun hal ini bukan indikator pasti karena tidak semua orang bisa mendeteksi kehadiran sianida di sekitarnya lewat aroma.

Ketika sianida masuk ke dalam tubuh, bahan kimia ini akan mencegah sel-sel tubuh menggunakan oksigen. Jadi ketika hal ini terjadi, sel-sela akan mati. Sianida paling berbahaya bagi jantung dan otak dibandingkan organ lain. Hal ini disebabkan kedua organ tersebut menggunakan banyak oksigen.

Jika paparan sianida terhadap seseorang sedikit, dalam hitungan menit orang tersebut mengalami pusing, mual dan muntah, napas jadi lebih cepat, denyut jantung cepat. gelish, dan lemah.

Sementara bila terpapar sianida dalam jumlah besar dampak bahaya bagi kesehatan di antaranya kejang, hilang kesadaran, tekanan darah rendah, cedera pada paru, denyut jantung melambat, hingga gagal pernapasan yang menyebabkan kematian.

Menurut ahli kesehatan, John P Cunha, DO, FACOEP, Jika seseorang keracunan sianida tidak dapat diobati di rumah. Bahkan dokter pun kerap salah menilai dan pasien akan cepat meninggal.

“Racun sianida akan menyebar cepat dalam tubuh. Banyak yang tidak dapat tertolong. Untuk itu, ketika muncul gejala pasien harus ditangani tenaga medis secepat mungkin,” kata Cunha. (Sikah/pj1)

 

loading...
Click to comment
To Top