Banjir Bandang Tewaskan 6 Warga dan Rendam Ribuan Rumah – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ragam

Banjir Bandang Tewaskan 6 Warga dan Rendam Ribuan Rumah

FAJAR.CO.ID, SOLOK SELATAN – Banjir bandang memorak-porandakan Kabupaten Solok Selatan (Solsel), Sumatera Barat. Akibat peristiwa yang terjadi Senin (8/2) sekitar pukul 01.00 itu, ribuan rumah di Kecamatan Sungaipagu terendam dan enam warga tewas karena tertimbun longsor di Pauhduo.  Sementara itu, di Sangir, akses jalan nasional putus. Selain itu, satu unit mobil jatuh ke dasar sungai serta tiga jembatan putus.

Pantauan Padang Ekspres (Fajar Group) tingginya curah hujan sejak Sabtu pagi (6/2) hingga Minggu malam (7/2) mengakibatkan Sungai Batang Suliti meluap dan merendam ribuan rumah warga.

Titik terparah berada di wilayah Pasar Muaralabuh, mulai Jembatan Kotobaru hingga simpang lembaga pemasyarakatan (lapas) dan Nagari Kiambang. Air mulai memasuki rumah warga sekitar pukul 00.30 hingga setinggi badan orang dewasa pada pukul 01.00. Seluruh peralatan rumah tangga dan kendaraan terendam.

”Sebelum air mencapai dada orang dewasa, warga menyelamatkan diri ke tempat yang lebih tinggi. Puluhan rumah rusak berat dan sedang,” ujar Kepala BPBD Solok Selatan Edi Torial.

Di Kecamatan Pauhduo, tepatnya di Jorongtaratak Pekonina, Nagari Alam Pauhduo, enam anggota keluarga tewas karena tertimbun longsor. Rumah papan mereka yang berukuran 5 x 8 meter luluh lantak setelah diterjang material bukit dan air bah.

Peristiwa itu terjadi pukul 03.30. Korban galodo (banjir lumpur) tersebut adalah Ramli; Haisa, 1,5; Mardiana, 50; Elin, 20; Arifan, 2; dan Yusuf, 70. Di antara tujuh anggota keluarga yang tertimbun longsoran bukit, satu orang selamat dari maut. Yakni, Andi Zalman, 10.

Pada paginya, warga mencari korban dengan menggunakan cangkul. Di antara enam warga yang tertimbun, empat sudah ditemukan dan dua orang masih dicari. Pencarian dihentikan sekitar pukul 03.00.

”Bencana alam kali ini terdahsyat sejak 1995. Pemerintah provinsi dan pusat perlu melakukan normalisasi sungai. Sebab, dampak banjir bandang dan galodo disebabkan pendangkalan sungai,” ungkap Sekretaris Komisi II Bidang Infrastruktur DPRD Solok Selatan Dede Pasarela setelah meninjau lokasi bencana alam. (at/JPG/c7/diq)

To Top