Sang Penyejuk Mata – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Samudera Ilmu

Sang Penyejuk Mata

“Ya Rabbana, anugerahkanlah kepada kami, isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyejuk mata dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa.” [QS. Al Furqon: 74]

Demikianlah, satu di antara setandan do’a, yang lazim terlisan dari hamba-hamba Ar Rahman, yang terpahat indah dalam kitabNya nan kariim.

Lantas dari arah mana, sang kekasih dan buah hati menjelma penyejuk mata? Dari mana ia dapat merebak, menyapa bagai sapuan salju kala biduk rumah tangga nyaris terbakar api ujian?

Jika penyejuk mata itu hadir kerana kejelitaan atau rupawan semata, maka tentu sederhanalah ia. Tersebab, cantiknya akan sirna ditenggelamkan usianya yang senja. Pun ketampanan dan  gagahnya akan menjadi payah jua.

Tak mungkin dapat disanggahi, guratan usia, akan menghapus kulitnya yang kencang. Kekar persendian pasti akan termakan waktu nantinya.

Sang penyejuk mata itu, ia tumbuh dan mekar, sebagaimana tafsir dari firman Allah di atas yang diurai Ibnu Katsir dalam tafsirnya. “Mereka berdoa kepada Allah“ tulis Ibnu Katsir “ adalah agar mendapatkan keturunan yang taat kepada Allah dan menyembah Allah semata dan tidak berbuat syirik kepadaNya”

Kerana hamba-hamba Ar Rahman itu mafhum, rumah tangganya yang di dunia ini hanyalah sampan kecil yang sedang menuju pulau keabadian. Pun penuh taman yang mempesona. Tanpa tauhid, mustahil sampannya akan terkayu.

Pinta akan rumah tangga yang sejuk dan damai, bagi hamba-hamba Ar rahman, adalah satu di antara sekian jalan menuju syurga. Maka terselip pada kelam yang temaram, sebelum benang-benang fajar nampak di wajah langit sepertiga malam, tangan-tangan hamba-hamba terpuji itu akan tertengadah. Merengek dalam pintanya. Dengan simpuh yang penuh hikmat.

Lalu dalam hati yang khusyu dan tawadhu, ia berucap “ Ya Rabbana, karuniakanlah kepada kami istri-istri kami dan keturunan kami “ sementara suara mereka itu lirih lagi cemas dan harap “ sebagai penyejuk mata. Dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang bertakwa”

Dalam penuh cemas dan harap, mereka menunggu sang penyempurna separoh diin itu datang atau pun dijemput, bila telah ternampak di pelupuk.

Dan ketakutan pun juga mencemasi raut mereka, kalau-kalau bukan penyempurna separuh diin, tapi petaka. Maka dalam batas-batas ikthiyar mereka memperbaiki diri, dan memasrahkan segala hasilnya pada Yang Mengatur. Maka dalam batas-batas ikthiyar dan do’a mereka bentuk keturunannya dengan Akhlaq Al quran, setelah semua itu mereka bertawakal pada Yang Memberi Hidayah.

 

 

loading...
Click to comment
To Top