Miris.. Liat Dua Putra Lawan Ibu Kandung di Pengadilan. Erny Chandra hanya Menangis – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Ragam

Miris.. Liat Dua Putra Lawan Ibu Kandung di Pengadilan. Erny Chandra hanya Menangis

suasana sidang Ernaly Chandra, saat kedua putranya memberikan saksi

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Tet Putra Nurdin (16) dan adiknya Kim Putra Nurdin (15) tak terpengaruh dengan surat terbuka ibunya beberapa waktu lalu. Buktinya, 2 anak itu terkesan melawan ibu kandungnya sendiri saat dihadirkan sebagai saksi di Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Senin (21/3).

Sidang lanjutan kasus dugaan pencurian dalam keluarga atau penggelapan yang dituduhkan kepada seorang ibu rumah tangga, Ernaly Chandra oleh mantan suaminya, Suhardy Nurdin, diwarnai drama mengharukan.

Saat kedua saksi, Tet Putra dan Kim Putra hendak duduk di depan majelis hakim, Ernaly Chandra berdiri dan menghampiri dua anaknya yang sudah 3 tahun tidak bertemu itu.

Sayangnya, ketika hendak dipeluk, kedua anaknya justru menghindar dan menangkis pelukan ibu yang melahirkan mereka. Ernaly tak kuasa membendung air matanya. Tangisnya pun pecah di ruang sidang.

Sebelum dimintai kesaksian, Hakim Anggota Pintauli Tarigan mengingatkan Tet Putra bahwa bagaimanapun yang jadi terdakwa adalah ibu kandungnya. Ia lantas menyarankan Tet untuk bersalaman dengan Ernaly.

Bahkan Hakim Anggota Dewa Putu Y Hardika beberapa kali mengingatkan keduanya untuk berbicara jujur, tak ada tekanan dari orang lain.

Dalam keterangannya di depan majelis hakim yang dipimpin Slamet Suripto, ada beberapa fakta menarik namun terkesan janggal. Baik Tet Putra maupun Kim Putra mengaku melihat ibunya membawa tas hitam yang berisi dokumen seperti sertifikat, BPKP, KTP dan KK.

Tapi ketika ditanya seperti apa bentuk sertifikat atau BPKB, mereka bilang tidak ingat. “Saya lihatnya seperti kertas tumpukan yang ditaruh dalam folder,” ujar Tet yang kala kejadian berusia 12 tahun.

Menariknya lagi, tanggal kejadian ibunya mengambil dokumen tersebut dikatakan Tet dan Kim berbeda. Di persidangan mereka menyebut bulan Februari 2012. Padahal dalam BAP yang dipegang majelis hakim dan Kuasa Hukum Ernaly tertera Desember 2011.

Celakanya, di BAP Jaksa Penuntut Umum (JPU) Melda Siagian justru berbeda, yaitu Desember 2012. Dalam persidangan, Ernaly Chandra membantah apa yang dikatakan Tet Putra maupun Kim Putra.

“Mohon keadilan, anak-anak saya berbohong karena di bawah tekanan abang tiri mereka (Agustino dan Cau Putra). Hanya karena harta sekitar 80 miliar yang ingin mereka kuasai,” ujar Ernaly dengan berurai air mata.

Kuasa Hukum Ernaly Chandra, Iim Zovito Simanungkalit didampingi June M Simanungkalit mengatakan bahwa dari awal persidangan sudah banyak ditemui kejanggalan.

“Tuhan tidak buta di pengadilan. Anak di bawah umur dijadikan saksi, saat kejadian kan mereka masih SD. Kesaksian pengadu (Suhardy Nurdin) pun berubah-ubah, ternyata masalahnya BAP kami sama dengan Majelis Hakim. Sedang BAP Jaksa berbeda. Ini benar-benar aneh,” singkat Iim usai sidang. (adk/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top