Namanya Muktamar Islah, Tapi Kok Ribut Lagi – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Politik

Namanya Muktamar Islah, Tapi Kok Ribut Lagi

308010_06402214042014_PPP

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Muktamar VIII Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dalam rangka islah tak semulus yang dibayangkan. Adanya opsi aklamasi yang termuat dalam tata tertib pemilihan ketua umum justru bikin ribut.

Keributan tersebut terjadi ketika sejumlah muktamirin berkeinginan agar tatib juga mengatur adanya voting untukk memilih pimpinan partai berlambang Kabah. Namun, karena Hasrul Azwar kurang ulet dalam mengendalikan situasi sidang pleno, keributan pun terjadi. Sidang akhirnya diskors.

Ketua DPC PPP Kabupaten Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Sukman Ali Putra, menyatakan permasalahan terletak pada Pasal 1 ayat 4 Tatib. Bunyinya “Pemilihan ketua umum/ketua formatur dan anggota formatur dilakukan secara musyawarah dan mencapai mufakat”.

“Kami menginginkan di sana ada dua opsi, pertama musyawarah mufakat dan kedua voting. Tapi opsi kedua mau ditiadakan. Kami tidak ingin aklamasi,” tegas Sukman Ali, di lokasi Muktamar PPP, Asrama Haji Pondok Gede Jakarta Timur, Sabtu (9/4).

Menurutnya, ada keinginan dari sejumlah DPW supaya pemilihan ketum dilakukan aklamasi. Namun mayoritas muktamirin, terutama pengurus DPC di Sulawesi Tenggara maunya voting.

“Mayoritas DPC di Sulawesi Tenggara ingin ada voting. Kalau voting selesai masalah PPP, siapa yang menang itulah yang diterima kedua kubu baik kubu baik Jakarta maupun Surabaya,” katanya.

Menurut peserta Muktamar, begitu terjadi deadlock pada pembahasan Tatib Muktamar untuk memilih ketum, pimpinan sidang mengetuk palu skorsing sidang sampai waktu tidak ditentukan. (fat/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top