“NKRI Harga Mati, Bukan Harga Jual” – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Nasional

“NKRI Harga Mati, Bukan Harga Jual”

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Pengamat hukum Andri W Kusuma mengatakan sudah seharusnya proyek kereta cepat Jakarta-Bandung ditinjau ulang. Itu dikatakan Andri menanggapi lima warga negara Tiongkok yang ditangkap satuan Keamanan Pertahanan Pangkalan Udara Halim Perdanakusuma Jakarta, pada Selasa (26/4).

Para pekerja proyek Kereta Cepat Indonesia China (KCIC) itu ditangkap saat melakukan pengeboran di wilayah Lanud Halim Perdanakusuma.

“Atau kalau perlu (proyek kereta cepat-red) dibatalkan,” ujar Andri di Jakarta, Rabu (27/4).

Menurut Andri, Halim merupakan kawasan militer strategis yang harus dijaga. Dia mengatakan, masuknya WNA ke kawasan itu secara tidak langsung bisa membahayakan negara. Proyek kereta cepat itu, sama saja dengan memberikan lahan Halim kepada negara lain.

“Masuknya warga negara Tiongkok ke Halim Perdana Kusumah patut dicurigai dan ini berbahaya,” tegas Andri.

Dia mengambahkan, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) adalah harga mati yang harus dijaga. “NKRI harga mati bukan harga jual,” tegas Andri. (boy/jpnn)

Click to comment
To Top