Buktikan Keperawanan, Ibu Mertua Wajib Saksikan Malam Pertama – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Ragam

Buktikan Keperawanan, Ibu Mertua Wajib Saksikan Malam Pertama

FAJAR.CO.ID, MUNGKIN- Cukup unik kisah pernikahan yang satu ini. Sebut saja Shepia (31), bertahun-tahun membina hubungan rumah tangga bersama Suaminya Donwori (38), Akhirnya harus berpisah karena ada satu permasalahan yang bertolak belakang dengan buadaya di Negara Suaminya, Yakni Cali, Kolombia. 

Di Negara ini, Untuk membuktikan kesucian si wanita, orang tua mereka pun menjadi saksi malam pertama anak dan menantunya saat making love (ML)  

Selain itu, di sana hubungan suami dan istri harus terikat dengan pernikahan dan adat. Jika ada yang melanggar, maka suami maupun keluarga  akan mengucilkannya. 

Bahkan si suami bakal menceraikan istrinya. Karena itu, biasanya ada kesepakatan berupa keterbukaan antara suami dan istri sebelum menikah. 

“Salah saya itu tidak jujur sama suami. Saya kan kerja sebagai marketing hotel. Pacaran dengan gaya begitu (berhubungan badan sebelum menikah, Red) sudah biasa. Mayoritas pacar saya bule,” kata Sephia, 31. 

Tampil dengan kostum simpel. Atasan kaos putih dan celana jeans, Sephia mengajukan gugatan cerai dengan bantuan salah satu pengacara yang kantornya di depan kantor Pengadilan Agama Klas 1A Surabaya. 

Rencananya, gugatan akan diajukan di Pengadilan Negeri karena keduanya beda negara dan agama. Sephia tidak sanggup lagi hidup bersama dengan suami dan mertuanya di Kolombia. Sephia pun memilih balik kampung ke Surabaya dan memulai lagi karir sebagai marketing. 

Kejujuran dan kebudayaanlah yang membuat Sephia tak betah dan mengajukan gugatan cerai. Sephia yang mengenal suaminya di salah satu hotel berbintang. 

Kemudian sepakat untuk menjalin hubungan lebih serius. Sephia mengaku mulanya tertarik dengan Donwori karena dia bule dan ganteng. So pasti bisa diajak kencan dengan sebebas-bebasnya.  

Tidak tahunya, justru karakter Donwori yang diam dan baik malah anti dengan kehidupan bebas. Meksi demikian, Donwori yang merupakan asli wong Latin itu lebih romantis dari pacar bule-bule sebelumnya. 

Tak heran, ketika Donwori menyatakan cinta dan ingin menikahinya, Sephia fun-fun saja. Sephia juga langsung meminta surat pernyataan duta besar untuk menikah di negeri Kolombia. 

“Saya mikirnya budayanya sama dengan Eropa dan Amerika. Tapi, setelah akad di sana (Kolombia,Red), ibu mertua bilang ingin menyaksikan ML saya dan suami,” kata wanita asal Gunung Sari tersebut. Keruan saja, Sephia langsung shock dan kaget mendengarkan pernyataan mertua perempuan. 

Donwori pun baru memberitahukan budaya di keluarganya itu pasca menikah. Pertama, wanita itu hanya boleh berhubungan badan dengan suaminya. Untuk membuktikan itu, terkadang orang tua menonton hubungan badan anak dan mantunya. 

“Malu saya dilihat. Ya saya praktik (melakukan hubungan seks, Red) sesuai pengalaman sayalah. Lha kok malah keesokan harinya, mertua dan suami sikapnya sinis sama saya,” jelas dia. 

Bertahun-tahun, Donwori diam dan tidak memberikan jawaban atas sikap dia dan keluarga. Sephia baru mengetahuinya ketika bertengkar dengan Downwori. 

“Suami bilang, dari ML pertama saya terlalu berpengalaman. Itu membuktikan kalau saya tidak perawan. Makanya mereka merendahkan saya,” jelas Sephia. 

Malu dan super malu mendengar pernyataan Donwori. Saking kesalnya hingga Sephia mengancam kembali ke Indonesia. 

“Malunya sih ke mertua. Soalnya meski mertua tahu saya tidak perawan, tapi mertua masih bersikap baik. Ya paling… cueknya itu yang bikin sakit hati. Saya merasa bersalah saja sama keluarga suami, makanya saya memilih berpisah,” pungkas dia. (umi/jpnn/fjar)

loading...
Click to comment
To Top