Tunggu Ditembak di Pulau Eksekusi, Zulfiqar Ali Sudah… – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Daerah

Tunggu Ditembak di Pulau Eksekusi, Zulfiqar Ali Sudah…

CREATOR: gd-jpeg v1.0 (using IJG JPEG v62), quality = 90

NUSAKAMBANGAN  – Zulfiqar Ali, terpidana mati asal Pakistan yang baru dipindah dari Lapas Narkotika Cipinang ke Nusakambangan, kolaps dan harus dirawat di RSUD Cilacap. Dia memang sejak awal sakit komplikasi.

Tim Jawa Pos yang menyamar menjadi pengunjung Lapas Batu sempat mendapatkan informasi terkait Zulfiqar. Menurut salah seorang penjaga lapas, Zulfiqar sudah dalam keadaan sakit saat dibawa ke Lapas Batu. ”Sakitnya komplikasi, ada diabetes, paru-paru dan ginjal,” jelasnya. 

Kondisi Zulfikar yang mengkhawatirkan itu membuat lapas menyediakan tabung oksigen di sel Zulfiqar. Hal tersebut dilakukan agar penanganan bisa lebih cepat. ”Napasnya sering tersengal-sengal, napi satu sel yang biasanya membantu,” terangnya. 

Semenjak berada di Lapas Batu, Zulfiqar jarang sekali bersosialisasi karena kondisinya yang tidak memungkinkan. ”Saya hanya bertemu beberapa kali, dia meminta agar bsia diperiksa dokter secara intensif,” jelasnya. 

Namun, Jumat lalu (13/5) kondisi Zulfiqar makin mengkhawatirkan. Dia kolaps dengan keadaan napas yang tersengal dan sesuai pemeriksaan dokter lapas harus dirujuk ke RSUD. ”Karena itu, dia dipindah kemarin pukul 08.30,” paparnya.

Zulfiqar terus merontah saat dievakuasi dari ambulan yang membawanya dari Lapas Batu Pulau Nusakambangan ke RSUD Cilacap. Pria asal Pakistan yang masuk dalam daftar eksekusi mati itu seolah tak kuasa menahan sakit yang dideritanya.

”Kondisinya drop sudah sejak 10 Mei lalu,” ujar dokter Lapas Batu, dr Sudiro yang mendampingi Zulfiqar ke RSUD. 

Sejak saat itu Zulfiqar mendapatkan penanganan intensif di lapas. Namun karena keterbatasan alat kesehatan, kemarin (16/5), pria 52 tahun itu akhirnya dirujuk ke RSUD. Di sana dia ditempatkan di ruang Dahlia 3. 

Ruang dengan luas sekitar 4×5 meter persegi itu memang khusus bagi narapidana. Di balik pintu dan jendela ruang tersebut tertanam jeruji besi yang kekar. 

”Penyakit yang dideritanya akumulatif,” kata dr Sudiro. Salah satunya diabetes dan paru-paru. Penyakit tersebut menggerogoti tubuh Zulfiqar sejak dia ditahan di Lapas Narkotika Cipinang, Jakarta. (idr/gun/fajar)

 

loading...
Click to comment
To Top