Kemenpar Guncang Laos dengan 1000 Angklung dan 17 Tarian – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Budaya & Pariwisata

Kemenpar Guncang Laos dengan 1000 Angklung dan 17 Tarian

JAKARTA-Para insan Pariwisata di Indonesia sepertinya harus berterima kasih kepada Kementerian Pariwisata (Kemenpar) Indonesia. Betapa tidak,  Kementerian di bawah pimpinan Arief Yahya itu tidak ada lelah-lelahnya terus mempromosikan tanah air di segala penjuru dengan strategi apapun.

Salah satunya adalah dengan mendekatkan sebuah negara dengan seni musik yang dimiliki Indonesia. Hal itu yang dilakukan Kemenpar dalam rentetan acara Wonderful Indonesia Festival yang dilaksanakan di  Viantiane Centre, Laos, sejak 27 hingga 29 Mei mendatang. Yang menarik, Kemenpar berjuang untuk membawa 1000 angklung asli buatan Indonesia ke negara yang masuk xona ASEAN itu.

” Kami buat di Indonesia, setelah itu disiapkan hingga bunyinya menarik, setelah layak digunakan, maka angklung itu baru kami kirim ke sini (Laos,Red). Kami akan menebarkan hobi seni musik tanah air kepada masyarakat Laos, sehingga mereka tertarik untuk terus mendatangi Indonesia. Kami bawa Angklung itu dengan hati-hati agar bunyinya tetap terasa nikmat,”ujar Sub Bidang Festival Seni dan  Budaya Asdep Pengembangan Pemasaran Pariwisata Wilayah Asia Tenggara, Pupung Thariq Fadillah.

Perjuangan Kemenpar tidak lain agar Laos terus mencintai Indonesia dan semakin mengenali keindahan tanah air. ” Kami juga sudah siapkan sekitar 17 tarian yang akan membuat masyarakat Laos tersenyum takjub, hari pertama saja mereka sudah terlihat antusias dan kami sudah mempersembahkan dua tarian, apalagi jika nanti di malam Cultural Night, kita akan berusaha kemas dengan baik, ”ujar pria asli Jawa Barat itu.

Tariannya yang disajikan ke masyarakat Laos oleh Kemenpar diantaranya adalah, Tari Cendrawasih, Tari Bajodor Kahot, Tari Lenggang Nyai, Tari Baksa dan sebagainya. ” Kita masih harus bersyukur bahwa banyak anak muda yang mau belajar akan seni dan budaya kita, salah satunya kita harus bersyukur masih banyak juga yang terus memelihara tarian tradisional dan mampu membawakannya dengan baik,”ujar pria yang ramah kepada wartawan itu.

Tidak tanggung-tanggung, untuk memenuhi kebutuhan pentas, dan tentu saja menebarkan pesona Wonderful Indonesia di negara orang, Kemenpar membawa 14 pelaku seni. Rinciannya adalah 4 orang musisi yang bisa merangkap menjadi penari dan 10 orang penari wanita.

Hari pertama even Wonderful Indonesia, masyarakat Laos yang datang ke Mall terbesar di Laos itu terlihat sangat antusias. Selain adanya 40 UKM Indonesia, 10 UKM Lokal dan 17 Universitas dari Indonesia, booth Kemenpar terlihat manis berdiri menghadap panggung paling depan dan paling terlihat oleh pandangan mata jika pengunjung Mall di panggung utama.

Gambar video di layar lebar di depan panggung begitu nyata dan ciamik. Keindahan Raja Ampat, Borobudur, keunikan Jogjakarta, kehebatan Jakarta, kehebatan Wakatobi, uniknya Bromo, indahnya Pangkalan Bun, Digdayanya Candi Prambanan dan masih banyak lagi destinasi Indonesia ditayangkan ber-ulang-ulang di hadapan ratusan pengunjung Mall di ibukota Laos itu. Terlihat, masyarakat Laos berhenti, terdiam, geleng-geleng kepalanya melihat betapa indahnya Indonesia. nah, tanggal 29 nanti di acara Cultural Night, Indonesia kembali akan menyihir masyarakat Laos di National Culuturall Hall.

” Kami menyadari bahwa pariwisata adalah sebuah tantangan besar untuk mencapai target yang dicanangkan di tahun 2019 sebanyak 20 juta wisman, kami juga sangat sadar bahwa sektor pariwisata menjadi sebagai salah satu prioritas dalam pembangunan nasional . Oleh karena itu , upaya untuk pengembangan pariwisata khususnya untuk promosi terus kami genjot di semua lini. Namun yang perlu kita sadari semua, bahwa Indonesia memiliki semuanya. Diantaranya adalah Budaya , Alam dan Buatan Manusia. Ketiganya Indonesia memiliki keunggulan tersendiri. Indonesia sangatlah kaya dan tidak ada tandingannya,”ujar Pupung.(*)

Click to comment
To Top