Dimakamkan Setelah 8 Hari Meninggal Adalah Keinginan Muhammad Ali – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Internasional

Dimakamkan Setelah 8 Hari Meninggal Adalah Keinginan Muhammad Ali

FAJAR.CO.ID – PROSESI pemakaman legenda tinju Muhammad Ali menyisakan beberapa pertanyaan. Salah satunya adalah prosesi pe­makamannya yang dilakukan delapan hari setelah kematiannya pada Jumat malam (8/6). 

Padahal Ali adalah muslim. Dimana biasanya, jenazah seorang muslim dimakamkan kurang dari 24 jam setelah kematian. Alasan utama penundaan pemakaman selama berhari-hari itu adalah permintaan Ali sendiri. 

Ali tidak ingin pemakamannya berlangsung tertutup dan dihadiri keluarganya saja. Dia ingin semua fans dan semua orang yang mencintainya berkesempatan untuk mengucapkan perpisahan yang terakhir. Sebab, Ali bukan hanya milik keluarganya, tapi juga milik dunia. 

“(Pemakaman, Red) ini adalah apa yang ingin saya lihat, ini adalah jenis acara yang ingin saya lihat, yaitu inklusif untuk semua orang. Di sini saya memberikan kesempatan sebesar-besarnya kepada orang-orang yang ingin memberikan penghormatan kepada saya,” ujar Bob Gunnell, juru bicara keluarga Ali, menirukan ucapan almarhum sepuluh tahun lalu. 

Ali memang sudah lama merencanakan prosesi pemakamannya dengan begitu detail. Pengacara dan beberapa orang ter­dekatnya membantu. 

Begitu detailnya, sehingga saat dituliskan, rencana itu menjadi buku setebal 2 inci. Keluarga dan orang-orang terdekat Ali menyebut buku teresbut dengan The Book. 

Perincian prosesi pemakaman itu diubah sedikit beberapa hari menjelang kematiannya. Yaitu, tentang lokasi jenazahnya bakal disemayamkan untuk kali terakhir. 

“Muhammad merencanakan semua ini. Dia merencanakannya sebagai sebuah momen pembelajaran,” ujar imam Zaid Shakir yang memimpin prosesi salat jenazah. (AFP/Aljazeera/The New York Times/CNN/sha/c10/kim)

To Top