Ups! Bupati Ini Sebut Mendagri Salah Alamat, Ini Penyebabnya – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Daerah

Ups! Bupati Ini Sebut Mendagri Salah Alamat, Ini Penyebabnya

????????????????????????????????????

FAJAR.CO.ID, SERANG – Kota Serang, Banten belakangan ini ramai dibicarakan oleh publik dan diberitakan media massa. Razia rumah makan yang dilakukan secara berlebihan oleh Satpol PP setempat menjadi penyebabnya. 

Namun, citra negatif ibu kota Provinsi Banten itu ternyata juga berdampak kepada tetangganya, Kabupaten Serang. Banyak yang mengira razia rumah makan dilakukan oleh Satpol PP Kabupaten Serang.

Kesalahpahaman tersebut tentu saja diprotes Bupati Serang Ratu Tatu Chasnah. Melalui Facebook pribadinya, adik mantan Gubernur Banten Ratu Atut Chosiah itu menyampaikan klarifikasinya.

“Razia rumah makan yang dilakukan Satpol PP Kota Serang telah mendapat perhatian netizen dan publik secara luas. Namun beberapa sahabat, dan teman kepala daerah di luar Banten, bahkan putri saya menyangka itu terjadi di Kabupaten Serang. Izinkan saya selaku Bupati Serang menyampaikan beberapa statement demi kebaikan bersama,” tulis Tatu di beranda Facebooknya, Minggu (12/6).

Pertama, Tatu tegaskan bahwa razia Satpol PP yang menyita makanan terjadi di Kota Serang, bukan Kabupaten Serang. Dia menyesalkan banyaknya pihak yang masih tertukar-tukar mengenai hal ini. 

Bahkan, lanjut dia, Mendagri Tjahjo Kumolo pun ikut salah menyebut nama Satpol PP Kab Serang dan berencana memanggil bupati Serang. “Tentu salah alamat. Namun kami mendukung upaya ‘evaluasi’ yang mungkin dilakukan Mendagri,” katanya.

Kedua, Saya sudah meminta Satpol PP Kabupaten Serang beserta pemerintah kecamatan untuk tidak menyita atau membawa makanan penjual saat razia Ramadan. “Lakukan tindakan kemanusiaan. Kedepankan preventif dan persuasif,” tulisnya.

Poin terakhir dalam status tersebut, Tatu mengajak kepada seluruh masyarakat untuk sama-sama menjaga kesucian Ramadan. “Mari jaga kesucian Ramadan, perbanyak ibadah kepada Allah SWT, dan menebar kepedulian terhadap mereka yang berada di tingkat kesulitan ekonomi,” tulisnya dalam status tersebut. (Bayu/dil/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top