Ombudsman: Pemerintah Harus Transparan Soal Pembatalan Ribuan Perda – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Nasional

Ombudsman: Pemerintah Harus Transparan Soal Pembatalan Ribuan Perda

Ombudsman RI

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Komisioner Ombudsmen RI, La Ode Ida mengingatkan pemerintah agar bersikap transparans dalam membatalkan 3.143 peraturan daerah (perda) yang dianggap bermasalah. Menurutnya, langkah itu harus demi kepastian dan bisa dipertanggungjawabkan.

Ida mengatakan, perda merupakan produk politik lokal dalam upaya melaksanakan agenda pembangunan dan pelayanan publik di daerah masing-masing. Karenanya, pemerintah daerah (pemda) membuat perda yang berisi pelarangan atau pun kewajiban untuk melakukan tindakan tertentu di wilayah hukum dan administrasi pemda yang membuatnya.

“Dalam prinsip politik, perda sejatinya dibuat berdasarkan nilai-nilai sosial budaya masyarakat lokal, memiliki legitimasi sosial yang kuat. Jika dibatalkan secara sepihak oleh pemerintah, maka berpotensi menimbulkan resistensi dan tidak diindahkan oleh daerah,” kata Ida, Senin (20/6).

Apalagi, jika proses pembuatan perda dilakukan secara partisipatif dengan melibatkan stakeholders, kata Ida, maka keputusan pembatalan pun pasti akan mengundang penolakan. Untuk mengantisipasi kemungkinan resistensi di daerah, Ida menyarankan pemerintah segera memublikasikan persoalan pada perda yang dibatalkan

“Setidaknya tiga syarat utama bisa dikategorikan sebuah Perda bermasalah. Pertama, potensial melanggar HAM seperti pada kasus Perda Kota Serang yang merazia ibu Saeni saat buka warung di bulan Ramadan. Kedua, langgar Pancasila dan UUD 1945, serta bertentangan dengan nilai-nilai budaya lokal,” ujanya.

Mantan wakil ketua DPD RI itu juga mengatakan, jika perda-perda bermasalah dipaparkan ke publik maka berbagai elemen masyarakat bisa memberi respons. “Ini merupakan prinsip transparansi dan partisipatif dalam proses pengambilan kebijakan publik,” jelasnya.(fas/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top