Ada Aroma Dendam Pribadi di Wacana Reshuffle Kepala BIN – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Nasional

Ada Aroma Dendam Pribadi di Wacana Reshuffle Kepala BIN

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Rencana Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan reshuffle kabinetnya semakin dekat. Dari sejumlah menteri dan pejabat setingkat menteri yang disebut-sebut terkena reshuffle yakni Kepala Badan Intelijen Negara (BIN) yang kini dijabat Sutiyoso.

Praktisi Hukum, Muara Karta Simatupang menilai, desakan anggota Komisi I DPR, Charles Honoris agar Jokowi untuk mencopot Sutiyoso selaku Kepala BIN sangat kental beraroma dendam pribadi.

“Honoris diduga sakit hati karena pamannya, Samadikun Hartono ditangkap Sutiyoso setelah bertahun-tahun buron ke luar negeri,” kata Karta di Jakarta, Jumat (15/7).

Sebagaimana diketahui Samadikun menjadi buron pada kasus Bantuan Likuiditas Bank Indonesia (BLBI). Dia dibawa pulang oleh Sutiyoso pada 21 April 2016 lalu dari Tiongkok. Lebih jauh Karta mengungkapkan, tidak sepantasnya Charles melontarkan pernyataan desakan pencopotan Sutiyoso atas dasar dendam pribadi.

“Penangkapan Samadikun itu prestasi bagus yang harus diapresiasi positif. Jadi bukannya dia memaksa Jokowi untuk mencopot Sutiyoso,” ujar Karta.

Karta menuturkan, bisa jadi Charles mengalami kepanikan setelah ada wacana untuk memiskinkan Samadikun. “Asetnya kan mau disita negara. Secara manusiawi wajar ya, melihat pamannya yang koruptor ditangkap, walaupun salah ya dibela,” cetus Karta.

Untuk diketahui penangkapan Samadikun atas kerjasama BIN dengan otoritas Tiongkok.

Proses pemulangan Samadikun sendiri terbilang dramatis, karena Jokowi meminta Sutiyoso, yang ketika itu sedang mendampingi kunjungannya ke eropa untuk ‘mengekseskusi’ Samadikun dari Tiongkok ke Indonesia. (rmol/iil/JPG)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top