Syaukani Meninggal di Genggaman Tangan Bupati Kukar – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Daerah

Syaukani Meninggal di Genggaman Tangan Bupati Kukar

BELUM SEPENUHNYA MEMBAIK: Syaukani yang selalu didampingi istrinya, Dayang Kartini (kiri) dalam masa perawatan di RSUD AW Sjahranie, Samarinda.ISMAIL/KALTIMPOST

FAJAR.CO.ID, KUKAR – Warga Kutai Kartanegara tengah berduka. Sang Mantan Bupati Syaukani Hasan Rais mengembuskan napas untuk selamanya di RSUD AW Sjahranie, Samarinda, Rabu (27/7). Pria yang dijuluki Bapak Pembangunan Kukar itu meninggal setelah sempat dirawat selama empat hari. Ayah Bupati Kukar Rita Widyasari itu dilarikan ke rumah sakit karena detak jantungnya sempat berhenti.

Kaltim Post (Fajar Group) intens mengikuti perkembangan kondisi Syaukani yang dirawat di ruang ICCU. Rabu (27/7) kemarin, Kaltim Post masih bisa menyaksikan sosok-sosok yang keluar masuk ruangan.

Termasuk aktivitas medis. Saat itu, pintu utama ruang ICCU dijaga dua orang. Semula mereka tak mengizinkan media ini masuk dan membawa kamera. Karena khawatir cahaya blitz kamera mengganggu konsentrasi dokter.

Setelah sepakat dengan proses reportase yang akan dilakukan, media ini pun masuk melintasi pintu pertama ruang ICCU bersama keluarga Syaukani.

Setelah masuk, sekitar enam meter, terdapat pintu kedua yang menghubungkan dengan ruang perawatan para pasien ICCU. Di sana sudah berkumpul sekitar 20 orang kerabat Syaukani.

Mereka membaca ayat-ayat Alquran dengan suara lirih. Sebagian lagi melihat tindakan medis yang dilakukan dari balik kaca, bilik tempat Syaukani dirawat. Pembatas ke ruangan ICCU ini hanyalah kaca bening yang terdapat pintu masuk. Dari balik kaca inilah Kaltim Post memantau detik-detik wafatnya Syaukani.

Saat itu, ketegangan sangat terasa. Semua mata tertuju pada alat penunjuk detak jantung yang terhubung pada tubuh Kaning.

Ventilator yang menjadi alat bantu pernapasan baru saja dilepas setelah kondisi Kaning terus memburuk. Tepat pukul 16.24 Wita, kedua putrinya Selvi Agustina dan Rita tiba-tiba melepaskan genggaman dan langsung memeluk tubuh Syaukani. Dokter memastikan Syaukani meninggal. (kp/jos/jpnn)

loading...
Click to comment
To Top