Ini Isi Percakapan Sanusi dan Sunny Sadapan KPK, Ada Kode Sepuluh – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

exciting-banten
Hukum

Ini Isi Percakapan Sanusi dan Sunny Sadapan KPK, Ada Kode Sepuluh

205033_841747_KPK_baru_jpnn

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Anggota DPRD DKI Jakarta Fraksi Gerindra, M Sanusi membenarkan lantai sepuluh di kantor dewan ibu kota merupakan ruangan pimpinan.

Bagian ruangan dari gedung DPRD DKI itu sempat disebut-sebut dalam rekaman percakapan Sanusi dan Sunny Tanuwidjaja yang diperdengarkan dalam sidang perkara suap Raperda reklamasi.

Sanusi mengakui lantai sepuluh yang ada dalam pembicaraannya dengan staf Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama, itu merupakan kode untuk ruangan Ketua DPRD DKI, Prasetio Edi Marsudi.

“Iya iya (lantai 10 itu ruang PDI-P),” kata Sanusi usai menandatangani berkas perkara di KPK, Jumat (29/7). ‎

Dalam sidang terdakwa eks Presiden Direktur Agung Podomoro Land, Ariesman Widjaja dan anak buahnya Trinanda Prihantoro, Senin (25/7), jaksa KPK memutar sadapan percakapan antara Sanusi dan Sunny.

Dalam rekaman tersebut, keduanya membicarakan soal pembahasan Raperda Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis Pantai Utara Jakarta (RTRKSP) yang tak kunjung disahkan balegda.

Sanusi terdengar banyak melaporkan perkembangan pembahasan Raperda tentang reklamasi itu.

Dalam percakapan itu terdapat percakapan yang mengindikasikan bagi-bagi uang. Namun, Sunny mengaku bahwa percakapan tersebut hanya terkait laporan Sanusi mengenai pembahasan raperda. (put/jpg)

Berikut percakapan antara Sanusi dan Sunny Tanuwidjaja yang diperdengarkan dalam sidang:‎

Sanusi: Ini gitu-gitu bro, tapi ini head to head ga bisa lu main-main, tapi kalau lu diemin aja ya gak kumpul, ini kan didiemin bro, seolah-olah dia bilang ini ga berani ga ada isi. Situasi begini begini kata mereka mereka ya lu ngomong ga berani gua udah tau, kasar kan gitu loh
Sunny: lu udah lapor si Budi segala udah?
Sanusi: Gua udah lapor, gua malah ee gua lapor si Pupung. Pupung langsung telpon lagi, pada saat itu di paripurna Pupung bilang lu lapor gue informasi gue. gua langsung lapor bos nih. Gua langsung lapor ini gak jadi paripurna neh, jam empat ga jadi udah jam dua jadi gak jadi-jadi bro karena itu yah apa ee termasuk yang Central Park lu jelasin juga gitu ini. ee gua kan kalau lu tahu gua kalau main dong gitu kan ngerti gak lu
Sunny: Dia ga, dia ga mau keluar kali tuh yang Central Park
Sanusi: Gua gak ngerti, maksudnya gua gua ngelaporin ke dia kan dia kan cuma Central Park sama Harco kan
Sunny: iya betul
Sanusi: ha tapi maksdunya gua kan dia delegasinya kan langsung kepada ketua dong. gua kan anggota gua gak berani
Sunny: iya ya
Sanusi: termasuk sama lantai sepuluhnya PDIP-nya
Sunny: Iya betul
Sanusi: Tapi gua gak ngerti juga maksunya gua udah ingetin mereka waktu mau ketemu di PIK itu
Sunny: He eh
Sanusi: kan datang semua tuh
Sunny: he eh
Sanusi: Gua dampingi kan dia tanya gua baiknya gimana Ci, ini lantai sepuluh nih PDIP lantai sepuluh kan nanya gua
Sunny: iya iya
Sanusi: Gua bilang gini caranya, ini satu ini begini, ini dua begini lu dari fraksi nanti paripurna begini, balegda begini
Sunny: hmm
Sanusi: sesudah itu gua udah ajarin satu-satu sampai ketemu cost ini ke sini cost ini ke sini totalnya segini gitu kan, kasarnya gitu ya
Sunny: he eh
Sanusi: Dan itu yang gua sebutin totalnya karena masih jauh ngerti ga lu
Sunny: ooh
Sanusi: Yang yang yang dia yang dia beres sama teman-teman gitu kan
Sunny: iya iya
Sanusi: Itu setuju juga dia ga, kan gua pusing, ngeres juga ga lu, jadi sebetulnya aduh malu lu bro, lu bayangin empat empat kali paripurna empat kali gagal
Sunny: iya ya gagal
Sanusi: iya
Sunny: Senin ya siang ya ketemu ya, gua cari lu Senin ya
Sanusi: ya dong, iya lu call gua dah kita ketemuan yah
Sunny: Oke Senin siang ya gua cari lu ya
Sanusi: iya
Sunny: Oke sip sip thank you

loading...
Click to comment
To Top