Bagaimana Efek Pisang Terhadap Diabetes dan Kadar Gula Darah? Lihat Fakta Ini – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

banner-oktober
Ragam

Bagaimana Efek Pisang Terhadap Diabetes dan Kadar Gula Darah? Lihat Fakta Ini

pisang diabetes

Ilustrasi Pisang

sumber foto: google image

FAJAR.CO.ID-Bila Anda memiliki diabetes, penting untuk menjaga kadar gula darah tetap stabil mungkin. Kontrol gula darah yang baik dapat membantu mencegah atau memperlambat perkembangan beberapa komplikasi utama diabetes.

Maka menghindari atau meminimalkan makanan yang menyebabkan lonjakan gula darah adalah penting.

Meskipun menjadi buah yang sehat, pisang cukup tinggi memiliki karbohidrat, nutrisi utama yang meningkatkan kadar gula darah.

Jadi, apakah anda boleh makan pisang sedangkan anda menderita diabetes? Bagaimana pisang mempengaruhi gula darah Anda? Simak ulasan berikut sebagaimana dilansir dari laman Authority Nutrition, Senin (1/8).

Pisang Mengandung Karbohidrat, yang Naikkan Gula Darah

Jika Anda memiliki diabetes, menyadari jumlah dan jenis karbohidrat dalam diet Anda adalah penting.

Hal ini karena karbohidrat meningkatkan tingkat gula darah Anda lebih dari nutrisi lainnya, yang berarti sangat mempengaruhi kontrol gula darah Anda.

Ketika gula darah naik pada orang non-diabetes, tubuh memproduksi insulin. Ini membantu langkah gula tubuh dari darah dan ke dalam sel di mana itu digunakan atau disimpan.

Namun, proses ini tidak bekerja sebagaimana mestinya pada penderita diabetes. Sebaliknya, baik tubuh tidak menghasilkan cukup insulin atau sel-sel yang resisten terhadap insulin yang dibuat.

Jika tidak dikelola dengan baik, hal ini dapat mengakibatkan makanan tinggi karbohidrat menyebabkan lonjakan gula darah besar atau terus-menerus kadar gula darah tinggi, yang keduanya buruk bagi kesehatan Anda.

Perlu diketahui, 93 persen dari kalori dalam pisang berasal dari karbohidrat. Karbohidrat ini dalam bentuk gula, pati dan serat.

Sebuah pisang berukuran sedang tunggal berisi 14 gram gula dan 6 gram pati. Pisang juga mengandung serat, yang dapat mengurangi Spikes Gula Darah Selain pati dan gula, pisang berukuran sedang mengandung 3 gram serat.

Semua orang, termasuk penderita diabetes, harus konsumsi makanan dengan jumlah serat yang cukup karena bermanfaat bagi kesehatannya.

Serat sangat penting bagi penderita diabetes, karena dapat membantu memperlambat pencernaan dan penyerapan karbohidrat. Hal ini dapat mengurangi lonjakan gula darah dan meningkatkan kontrol gula darah secara keseluruhan.

Salah satu cara untuk menentukan bagaimana makanan karbohidrat yang mengandung akan mempengaruhi gula darah dengan melihat indeks glikemik nya (GI).

Indeks glikemik makanan berdasarkan berapa banyak dan seberapa cepat menaikkan kadar gula darah. Perhatikan penjelasan di bawah ini:

Skor lari dari 0 sampai 100 dengan klasifikasi sebagai berikut:

GI rendah: 55 atau kurang.

GI menengah: 56-69.

GI tinggi: 70-100.

Diet berdasarkan makanan rendah GI dianggap sangat baik bagi orang-orang dengan diabetes tipe .

Hal ini karena makanan rendah GI diserap lebih lambat dan menyebabkan kenaikan lebih bertahap kadar gula darah, bukan paku besar.

Secara keseluruhan, pisang memiliki skor antara rendah dan menengah pada skala GI (antara 42-62, tergantung pada kematangannya.

Intinya: Selain gula dan pati, pisang mengandung beberapa serat. Ini berarti bahwa gula dalam pisang lebih lambat dicerna dan diserap, yang bisa mencegah lonjakan gula darah.

Pisang yang Masih Hijau (Mentah) Mengandung Resistant Starch

Jenis karbohidrat dalam pisang tergantung pada kematangan tersebut. Pisang yang masih hijau atau mentah mengandung sedikit gula dan memiliki mengandung pati tahan cerna atau disebut Resistant Starch (SR).

Pati resisten adalah rantai panjang glukosa (pati) yang “tahan” untuk pencernaan di bagian atas sistem pencernaan Anda.

pisang mentah

Pisang Mentah. Sumber Foto: google image.

Ini berarti bahwa mereka berfungsi dengan cara yang sama seperti serat, dan tidak akan menyebabkan kenaikan kadar gula darah.

Namun, dapat membantu memberi makan bakteri ramah di usus Anda, yang telah dikaitkan dengan peningkatan kesehatan metabolisme dan kontrol gula darah yang lebih baik.

Bahkan, sebuah studi baru pada kontrol gula darah pada wanita dengan diabetes tipe 2 menemukan beberapa hasil yang menarik. Mereka melengkapi konsumsinya dengan pati resisten memiliki kontrol gula darah yang lebih baik daripada mereka yang tidak selama 8 minggu.

Studi-studi lain telah menemukan pati resisten memiliki efek menguntungkan pada orang dengan diabetes tipe 2. Ini termasuk meningkatkan sensitivitas insulin dan mengurangi peradangan. Namun Peran pati resisten pada diabetes tipe 1 kurang jelas.

Intinya: Pisang yang masih hijau atau mentah mengandung pati resisten, yang tidak meningkatkan gula darah dan bahkan dapat meningkatkan kontrol gula darah jangka panjang.

Efek Pisang pada Gula Darah Tergantung pada Kematangannya

Pisang warnanya telah menguning atau matang mengandung zat tepung kurang dari pisang hijau dan gula lebih banyak, yang lebih cepat diserap tubuh dibandingkan pati.

Ini berarti bahwa sepenuhnya pisang matang memiliki GI tinggi dan akan menyebabkan gula darah meningkat lebih cepat daripada pisang hijau atau mentah.

Intinya: Pisang yang telah matang mengandung gula lebih banyak dari pisang mentah atau yang masih hijau. Ini berarti menyebabkan kenaikan gula darah Anda. (*)

loading...
Click to comment
Fajar.co
To Top