Nikmati Lembata dalam Festival Bahari Nuhanera 2016 – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Budaya & Pariwisata

Nikmati Lembata dalam Festival Bahari Nuhanera 2016

Festival Bahari Nuhanera 2016
Sumber Foto : Google Image

NTT – Gong pembukaan Festival Bahari Nuhanera sebentar lagi bakal ditabuh. Perhelatan yang digadang-gadang oleh Pemerintah Daerah Lembata untuk memperkenalkan destinasi wisata bahari Teluk Waienga itu rencananya akan diselenggarakan pada 12-15 Agustus 2016 di Tanjung Nuhanera, Teluk Waienga, Kecamatan Lebatukan, Kabupaten Lembata, Provinsi Nusa Tenggara Timur. “Anda sudah pernah ke Lembata? Inilah timing yang tepat ke sana!” sebut Menpar Arief Yahya, di Jakarta.

Menurut Arief Yahya, banyak spot wisata bahari yang asyik di nikmati di Lambata. Kebetulan ada festival yang akan menampilkan budaya dan tradisi local masyarakat di sana. Karena itu jika berwisata di sana pada durasi waktu itu, akan mendapat alam (nature) dan budaya (culture) bersamaan.

” Festival Bahari Nuhanera sendiri merupakan salah satu acara dari serangkaian program promosi yang telah dibuat Pemda untuk menyiapkan Teluk Waienga sebagai salah satu ikon wisata masa depan Lembata,” tambah Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Kabupaten Lembata, Longginus Lega.

Lebih lanjut Longginus mengatakan, beragam acara yang akan disuguhkan antara lain bakti sosial bersama masyarakat di lokasi (lokasi 14 desa di Teluk Waienga), membersihkan pantai dan laut, dayung perahu tradisional, renang teluk, fun fishing, parade perahu dan motor laut, serta pentas seni tradisional dan lomba foto bawah laut.

”Festival ini diharapkan dapat mendorong pertumbuhan ekonomi masyarakat melalui kegiatan kepariwisataan berbasis wisata bahari.Teluk Nuhanera memiliki alam bawah laut luar biasa. Kita ingin membangun masyarakat Lembata yang maju dan mandiri,” katanya lagi.

Dia mengatakan rangkaian kegiatan perhelatan tersebut diantaranya yakni lomba dayung perahu tradisional, renang teluk, mancing mania, parade perahu dan motor laut, pentas seni tradisional, serta lomba foto bawah laut.

Festival Nuhunera merupakan acara tahunan Pemerintah Daerah Lembata yang termasuk rangkaian rally wisata bahari. Adapun rangkaian tersebut adalah Atadei-Lamalera Explore & Expedisi Batubara, Festival Bahari Nuhanera, Festival Adventure, serta Festival Lamaholot.

BACA:  Menpar Arief Yahya Sarankan Aceh Ikuti Standar GMTI

Lembata memiliki obyek-obyek wisata yang dapat menarik kunjungan wisatawan seperti Bukit Doa yang menghadap ke Selat Adonara. Selain itu, ada pula atraksi yang sudah turun temurun dilakukan yaitu berburu ikan paus. Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur memiliki empat desatinasi unggulan untuk sektor Pariwisata

Pertama di Lamalera, kedua di Nuhanera, ketiga Bukit Cinta dan terakhir Kawah Gunung Ile Ape serta gunung api terendah yaitu batutara.Longginus juga mengatakan, wisatawan umumnya senang ketika berwisata ke Lembata.

Pasalnya, Lembata memiliki banyak pilihan hal mana membuat wisatawan sangat senang akan keadaan tersebut.Untuk itu, ia mengimbau masyarakat setempat untuk bersikap ramah tamah terhadap siapa pun. Sebab sikap itu akan membuat wisatawan berkesan terhadap Lembata.

Sekadar informasi, Teluk Waienga yang bergaris pantai sepanjang 91 ini tidak hanya tempat yang indah, namun juga memiliki sejuta cerita di baliknya. Masyarakat lokal Nuhanera dipercaya sebagai tempat tinggal leluhur atau orang yang sudah meninggal, sehingga ada kearifan laut tertentu yang harus dituruti demi menjaga kawasan ini.

Secara berkala paus biru muncul di teluk ini, ada juga penyelam yang melihat ikan duyung. Usai mengeksplor kekayaan bawah lautnya, wisatawan dapat berkunjung ke kampung adat ataupun trekking menaiki Gunung Ilelewotolok. Untuk menuju ke tempat ini bisa menyewa kapal yang memuat hingga 20 orang.

Kabupaten Lembata yang menaungi Teluk Nuhanera sendiri memiliki beraneka potensi wisata alam bahari, wisata budaya, maupun wisata alam pegunungan yang memesona.Beberapa di antaranya adalah budaya berburu paus di Desa Lamalera, Pesta Kacang di Kampong Adat Lewohala di Desa Jontona, Pantai Lowolein di Desa Dikesare, Pantai Epo di Desa Patuntawa, Pantai dan Bukit Bour di Desa Bourdan Gunung lle Ape, serta tarian daerah, kerajinan dan kuliner khas Lembata.(*)

loading...
Click to comment
banner advertise
To Top