Menyesal, Siswa Pemukul Guru di Makassar Menangis Minta Pulang – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Daerah

Menyesal, Siswa Pemukul Guru di Makassar Menangis Minta Pulang

1ec7d3120820bedb0080fd642bdb4d96

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR – MA siswa SMK 2 di Makassar makin tertekan. Anak Adnan Ahmad, yang menjadi pelaku pemukulan terhadap gurunya, Dasrul, mencurahkan isi hatinya pada Kepala badan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak Tenri A. Palallo di kantor Polsek Tamalate.

Kepada Tenri, MA tidak henti-hentinya menangis sambil memeluk mantan Kabaghumas Pemkot Makassar tersebut. Tenri kepada Fajar (Jawa Pos Group) bercerita, saat menjenguk MA di kantor Polsek Tamalate, seluruh badan, termasuk badan MA, sangat dingin.

Menurut Tenri, MA sangat menyesal terhadap insiden tersebut. Dia ingin sekali pulang dan makan masakan ibunya lagi. Kondisi kejiwaannya pun tidak stabil. Dia sangat tertekan dengan kondisi tersebut.

”Stresska, semua orang tidak sukama,” kata MA sebagaimana ditirukan Tenri.

Menurut penuturan Tenri, MA memang tidak membawa buku gambar. Dia juga sempat ditempeleng di depan kelas. MA juga mengaku bahwa foto-foto anak merokok yang di-bully di media sosial itu bukan dirinya.

”Saya lebih banyak memberikan motivasi ke dia agar kejadian kemarin dijadikan pelajaran dan motivasi untuk sukses. Saya bilang ke dia, kau harus jadi perwira polisi,” ujarnya.

Tenri menyatakan, pihaknya berupaya agar MA tidak ditahan. Dengan begitu, dia bisa kembali lagi ke sekolah. Menurut dia, anak tetap harus sekolah. Anak berhadapan hukum saja mendapat pembinaan.

”Tidak boleh ada anak-anak yang tidak sekolah. Kita tidak mau kondisi itu semakin membuat anak tambah buruk jika tidak sekolah. Jangan sampai mereka tambah salah didik akhirnya jadi mafia atau pembunuh,” tegasnya.(lin/c15/ami/flo/jpnn/Fajar)

loading...
Click to comment
banner advertise
To Top