Dinilai Hanya Sebatas Akusisi, Serikat Pekerja PGN Tolak Holding Migas – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Ekonomi & Bisnis

Dinilai Hanya Sebatas Akusisi, Serikat Pekerja PGN Tolak Holding Migas

Mobil PGN

FAJAR.CO.ID JAKARTA – Serikat Pekerja PT Perusahaan Gas Negara  (PGN) menolak konsep holding migas yang digagas Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

Hal ini lantaran, konsep holding yang digagas hanya sebatas PT Pertamina mengakuisisi PGN.

Ketua Umum Serikat Pekerja PGN, M. Rasyid Ridha mengungkapkan, akuisisi Pertamina terhadap PGN ujungnya hanya akan melemahkan atau mengkerdilkan PGN.

“Ini karena bisnis PGN dengan Pertamina merupakan bisnis yang saling menggantikan (subsitusi). Jadi bila PGN di bawah Pertamina maka akan terjadi conflict of interest,” ungkap Rasyid, di Jakarta, Jumat (26/8/2016).

Pertamina, kata Rasyid, tentunya tentu tidak ingin bisnis minyaknya berkurang karena penyaluran gas PGN terus meluas. Karena itu, pekerja PGN tidak menentang rencana Presiden Joko Widodo (Jokowi) membentuk holding energi.

“Namun yang kita tentang adalah konsepnya, karena hanya sebatas akuisisi,” ujarnya.

Menurut dia, konsep holding yang tepat adalah konsep holding energi yang memperkuat BUMN-BUMN di bidang energi, seperti PLN yang diperkuat di sektor kelistrikan, PGN di sektor gas bumi, dan Pertamina diperkuat dari sisi produksi hulu minyaknya.

“Jadi semestinya Holding Energi harus meliputi PGN, Pertamina, dan PLN. Hal ini akan meningkatkan kedaulatan energi nasional melalui sinergi nyata dan menghilangkan friksi yang kerap terjadi di ketiga BUMN tersebut dan tentu akan memperlancar program andalan pemerintah yaitu 35.000 MW,” tegas Rasyid.

BACA:  KATAR Minta Gerindra Pertimbangkan Masa Lalu Sandiaga Uno

Menurut Rasyid, Holding Energi, seharusnya merupakan perusahaan baru seperti halnya Pupuk Indonesia dan Semen Indonesia, bukan hanya alih status dari salah satu BUMN saja.

“Hal itu juga untuk menjamin tidak adanya konflik kepentingan yang pada akhirnya justru menghambat atau malah bertolak belakang dengan tujuan awalnya,” kata dia.

Lebih lanjut Rasyid juga memeinta agar status PGN tetap sebagai BUMN. Hal ini penting untuk menjamin kendali Negara di dalam tata laksana organisasi tetap setia pada tujuan Negara yaitu mensejahterakanseluruh rakyat  Indonesia.

Ia menegaskan lagi, seluruh pekerja PGN menolak semua usaha untuk mengkerdilkan dan menghilangkan peran PGN sebagai BUMN yang menyalurkan dan menyediakan gas bumi yang ramah lingkungan buat seluruh pelosok negeri, baik setelah holding energi terbentuk maupun tidak.

“Kami menyayangkan pernyataan pihak-pihak yang seolah-olah ingin menjadikan PGN sebagai jaminan untuk memperkuat permodalan Pertamina dalam skema holding Migas di mana Pertamina sebagai Holding dijalankan,” tegasnya.

loading...
Click to comment
banner advertise
To Top