Suami Mirna: Jika Tuhan Datang Bersaksi, Pasti Akan Ditolak oleh Kubu Jessica – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Kriminal

Suami Mirna: Jika Tuhan Datang Bersaksi, Pasti Akan Ditolak oleh Kubu Jessica

SIDANG PERDANA JESSICA KUMALA WONGSO

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Kasus kematian Wayan Mirna Salihin masih digelar di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Saat ini, sidang memberi kesempatan ‎kepada terdakwa Jessica Kumala Wongso untuk menghadirkan saksi fakta maupun ahli.

Suami mendiang Mirna, Arief Soemarko mengatakan, dari saksi-saksi yang sudah dideng‎arkan dalam sidang, semuanya hanya mencoba mengaburkan fakta dan bukti yang ada.

Demikian dengan ahli yang dihadirkan, yakni Patolog Forensik Universitas Queensland, Australia, Beng Beng Ong dan Patolog Forensik Djaja Surya Atmadja‎. Menurut Arief, kedua ahli bersaksi untuk mengaburkan fakta.

‎”Itu mengaburkan bukti-bukti hanya demi melepaskan terdakwa atau popularitas pribadi penasehat hukum. Saksi ahli pun ditantang seolah-olah mereka adalah ahli segalanya, mungkin jika Tuhan datang bersaksi pasti akan ditolak oleh mereka (kubu Jessica) karena terlalu memihak Mirna,” ujar Arief saat dihubungi, Senin (12/9).

‎Sementara itu, dari saksi ahli yang sudah dihadirkan jaksa penuntut umum (JPU), kata Arief, sebenarnya sudah terlihat benang merah bahwa Jessica merupakan pembunuh istrinya, Mirna. “Namun, penasihat hukum berusaha mengaburkan fakta-fakta tersebut bahkan mereka mengintimidasi saksi-saksi yang ada,” kata dia.

BACA:  Rasain Tuh, Begal Sadis di Makassar Terkapar Kena Tembak Resmob Polda

Salah satu intervensi yang dilakukan penasihat hukum Jessica adalah menyebutkan bahwa karyawan Kafe Olivier, Rangga (saksi fakta), disogok oleh Arief untuk membunuh Mirna.

‎”Tidak berhenti pula pihak penasehat hukum memfitnah saya dengan menyatakan saya menyuap Rangga untuk melakukan hal keji tersebut,” jelas dia.

Dia meminta, agar hukum ditegakkan tanpa pandang bulu. Arief sendiri merasa kehilangan atas meninggalnya sang istri.

“Untuk mendapatkan keadilan sungguh panjang dan berliku-liku jalannya. Saya sudah kehilangan istri. Kami sekeluarga hanya ingin keadilan untuk Mirna, karena sewaktu dia diracuni dia tidak bisa berkata apa apa. Ini adalah perjuangan kami yang terakhir untuk Mirna,” tegasnya. (mg4/jpnn)

loading...
Click to comment
banner advertise
To Top