Menkomar – Menkumham Semangati Pariwisata Pesta Ya’ahowu Nias – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Budaya & Pariwisata

Menkomar – Menkumham Semangati Pariwisata Pesta Ya’ahowu Nias

4610_21688_nias-surfing

NIAS – Generator pembangkit pariwisata semakin besar dan kencang. Kali ini giliran Menko Kemaritiman Jenderal (Purn) Luhut B Panjaitan dan Menkumham Yasonna Hamonangan Laoly SH., MSc., Ph.D yang hadir Pembukaan Pesta Ya’ahowu Ono Niha, Lapangan Orurusa Telukdalam, Nias Selatan, 17 September 2016. Mengenakan pakaian adat Nias, dua pejabat negara itu membuka pesta rakyat yang merupakan kalender kegiatan pariwisata tersebut.

“Terima kasih Pak Luhut dan Pak Laoly, kami semakin pede, makin confidence, Nias bakal semakin diperhitungkan dalam peta pariwisata dunia. Nias itu surganya penggemar surfing dunia. Ada The Point dan Indicator, dua spot surfing yang konon terbaik di dunia, dan sepanjang tahun gulungan ombaknya menantang adrenalin para surfer dunia. Dari situlah positioning Nias dengan cepat bisa dibangun brandingnya,” ujar Arief Yahya, Menteri Pariwisata RI.

Dulu, asal muasal Bali menjadi pulau pariwisata itu juga dari surfing. Orang-orang Australia menemukan Pantai Kuta, Bali dan berselancar di sana. Dari mulut ke mulut, lokasi selancar yang baik di Kuta itu semakin terkenal di Negeri Kanguru itu. “Sekarang Kuta sudah menjadi ikon Bali. Dan, arena surfing di Nias, jauh lebih hebat, lebih ekstrem, dan lebih besar. Di Australia, pamor Nias juga sudah dikenal. Tinggal mempromosikan lebih baik dengan target market surfer Aussie,” kata Arief Yahya.

Kehadiran dua menteri itu, bisa diartikan, perhatian pemerintah terhadap sector Pariwisata semakin kuat. “Sesuai Peraturan Pemerintah No 50 Tahun 2011 Tentang Rencana Induk Pembangunan Kepariwisataan Nasional mulai tahun 2010-2025, telah ditetapkan 85 Kawasan Strategis Pengembangan Pariwisata Nasional (KSPN), salah satu diantaranya adalah Kepulauan Nias. Karena itu kami terus berbenah dan menajamkan sector Pariwisata,” kata Ketua Umum Panitia Pesta Ya’ahowu, Dr. Hilarius Duha, yang juga Bupati Nias Selatan (Nisel).

Dia berharap, Pesta Ya’ahowu ini bisa menjadi daya tarik untuk meningkatkan kunjungan wisatawan di Pulau Nias, baik wisatawan nusantara maupun manca negara. Ketua Umum Himpunan Masyarakat Nias (HIMNI) Marinus Gea, SE.,M.Ak juga menjelaskan, makna salam Ya’ahowu Ono Niha itu sesungguhnya adalah berkat atau berkah. “Artinya, kalau kita saling memberkati, maka Pulau Nias akan terberkati pula,” ucap Marinus yang juga Anggota DPR RI dari Fraksi PDIP tersebut.

Marinus Gea juga menandaskan, ucapan “Ya’ahowu” adalah bagian dari kegiatan Pariwisata Kepulauan Nias. Antusias masyarakat pada perhelatan akbar ini luar biasa. Lebih dari 10.000 ribu orang hadir di sana. “Tentu ini bisa diartikan sebagai awal kebangkitan pariwisata Kepulauan Nias,” kata Marinus yakin.

Pesta Ya’ahowu itu sendiri sebenarnya sudah ada sejak 1980-an. Namun, dalam perjalanan waktu, beberapa tahun terakhir macet, karena kurang memperoleh perhatian. Baru kali ini, 2016, pesta rakyat yang penuh hiburan itu kembali dibangkitkan seiring dengan agenda “Launching Nias Pulau Impian” yang penetapannya sudah dilakukan di 2-3 Juni 2016 bersama Menpar Arief Yahya, di Balairung, Gedung Sapta Pesona, Kantor Kementerian Pariwisata RI di Medan Merdeka Barat, Jakarta.

“Harapan kami, bahwa melalui event ini, masyarakat Pulau Nias bangkit berbenah dan menyongsong perubahan dan kemajuan yang lebih baik,” ujar Ketum HIMNI Marinus Gea itu.

Menko Bidang Kemaritiman RI Luhut Binsar Panjaitan pun tampak bersemangat berada di Pulau Nias itu. Dia memberikan apresiasi khusus kepada Menkumham RI Dr. Yasona H. Laoly yang juga hadir di acara tersebut. Luhut menyebut, Yosana adalah menteri pertama di Republik ini yang lahir dan berasal dari Pulau Nias. “Ini buktinya kalau Masyarakat Nias hebat-hebat,” kata Luhut yang langsung disambut tepuk tangan riuh oleh ribuan pasang mata di Nias.

Plt. Menteri ESDM itu juga meyakinkan bahwa DNA Pulau Nias itu adalah Pariwisata. Tidak banyak pilihan, kecuali untuk menikmati wisata bahari dan wisata kebudayaan, di sana. “Sektor pariwisata akan menjadi sumber penerimaan negara terbesar, karena menghadirkan devisa yang terus bertumbuh. Sedangkan komoditas lain, seperti Migas, batubara dan minyak kelapa sawit terus menurun,” kata Luhut.

Apa yang menjadi critical success factor Nias? Agar jika itu disentuh, maka pertumbuhannya berlipat-lipat? Luhut akan melihat kebutuhan infrastruktur Pariwisata, seperti airport, listrik, jalan, air, telekomunikasi dan lain sebagainya. “Ini bukan lagi wacana. Tahapannya juga sudah mulai dikerjakan,” ujar Menkomar yang ceplas ceplos itu.

Pemerintah pusat juga siap mendukung setiap kebijakan Pemda, terutama yang bertujuan untuk kepentingan masyarakat. “Bekerja keras dan jangan mau dikasihani! Tunjukkan bahwa Anda bisa! Jangan malu dengan pekerjaan orang tua bila hanya nelayan, supir bus dan petani karena itu adalah pekerjaan halal, tetapi malu jika orangtua Anda pencuri,” kata Luhut menyemangati anak-anak muda Nias yang harus siap menyongsong era kepariwisataan dan hospitality itu.

Luhut membuka resmi Pesta Yaahowu Ono Niha itu, dengan pemukulan gong yang disaksikan Menkumham Laoly. Lalu dilanjutkan dengan rangkaian pertunjukkan sanggar budaya dari masing-masing Kab-Kota se Kepulauan Nias. Penampilan seni dan budaya oleh sanggar budaya dari Nias Barat itu cukup memukau dan mengesankan. (*)

loading...
Click to comment
banner advertise
To Top