Gunakan Sepeda Motor, Bidan Ini Rela Kejar-kejaran dengan Patwal Presiden – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Nasional

Gunakan Sepeda Motor, Bidan Ini Rela Kejar-kejaran dengan Patwal Presiden

5092_22272_bidan ptt hl

FAJAR.CO.ID JAKARTA – Demi memperjuangkan statusnya sebagai PNS, ratusan perwakilan Bidan Pegawai Tidak Tetap (PTT) rela menguber Presiden Joko Widodo mulai dari Danau Toba hingga Istana Negara.

Hal itu terungkap dalam orasi kordinator para bidan-bidan itu di tengah aksi unjuk rasa di Jakarta hari ini.

Ketua Forum Bidan Desa (Forbides) masing-masing daerah secara bergantian membeberkan bagaimana upayanya bertemu presiden di setiap kesempatan.

“‎Saat Festival Danau Toba, kami berupaya bertemu dengan presiden. Meski kami dihalang-halangi, kami tetap berupaya mendekati beliau. Bahkan dengan sepeda motor kami kejar-kejaran dengan patwal agar bisa bertemu presiden,” tutur salah seorang perwakilan bidan desa PTT Sumut dalam aksi unjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (20/9).

Hal sama diungkapkan Nanik, bidan dari Banten. Ketika malam Iduladha, bidan desa di Banten bukannya ‎menyiapkan hidangan lebaran, tapi justru mengadang presiden.

“Kami tidak bisa bertemu di istana, makanya di manapun presiden melakukan kunker, di situ bidan desa PTT siap mengadang. Kami ingin menyampaikan langsung ke presiden dan beliau ternyata memang sudah tahu masalah bidan desa PTT,” beber Nanik.

Perwakilan bidan desa dari Kalimantan Utara juga demikian. Apapun akan dilakukan bidan desa agar bisa bertemu Jokowi setiap kunker ke daerah, guna menyampaikan tuntutan agar mereka segera diangkat menjadi CPNS.

“Kenapa kami selalu ada ketika presiden kunker? Karena hanya itu jalan satu-satunya untuk menyampaikan aspirasi. Meski kami dihalang-halangi paspampres, tapi kami tetap bisa bertemu presiden,” terangnya. (jpnn/Fajar)

loading...
Click to comment
Fajar.co
To Top