Istri Irman Gusman Sebut Penyidik KPK Tak Beretika – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Hukum

Istri Irman Gusman Sebut Penyidik KPK Tak Beretika

irman-gusman

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Istri Irman Gusman, Liestyana, menemui Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon di lantai III Gedung Nusantara III, kompleks Parlemen, Senayan Jakarta, Selasa (20/9).

Kedatangan Liest, sapaan Liestyana, didampingi oleh Wakil Ketua DPD RI Gusti Kanjeng Ratu (GKR) Hemas dan sejumlah anggota DPD.

Usai bertemu dengan Fadli, sekitar pukul 19.00 WIB, Lies bersama Fadli  dan Hemas serta sejumlah anggota DPD mampir ke pressroom DPR.

Kepada wartawan, Liest menceritakan ringkas kronologis penangkapan suaminya. “Saya ceritakan yang sesungguh terjadi agar publik dapat informasi yang benar,” kata Liest.

Sabtu 17 September dini hari, Liest menyatakan terbangun dari tidurnya karena hendak salat Isya.

Selesai salat, Liest melihat suaminya masuk kamar, setelah acara makan malam bersama Arwin Rasyid. “Ketika itu, saya lihat pintu depan rumah belum terkunci,” ujarnya.

Saat itu juga lanjut Liest, Irman Gusman menuju ke depan untuk menutup pintu. “Belum sempat menutup pintu, petugas KPK langsung teriak-teriak, “bapak ditangkap, bapak ditangkap karena bapak memberikan rekomendasi kuota gula”,” kata Liest.

Di halaman rumah dinas Ketua DPD yang terletak di Jalan Denpasar Raya Blok C3 Nomor 8, Kuningan, Jakarta Selatan itu, Liest menyaksikan sejumlah orang menuding-nuding seorang perempuan dengan ucapan memberi suap dan memaksa perempuan itu menunjukkan bingkisan.

“Belakangan saya baru tahu perempuan itu namanya Memi bersama suaminya Xaveriandy Sutanto,” jelas dia.

Sedangkan di dalam rumah kata ibu tiga anak itu, terus berlangsung upaya pemaksaan oleh petugas KPK agar Irman Gusman ikut mereka ke gedung lembaga antirasuah.

“Saya tanya, mana surat perintah penangkapan? Salah seorang dari mereka mengeluarkan selembar kertas tertanggal 24 Juni 2016 perihal untuk menangkap Xaveriandy Sutanto,” kata Liest.

Meski dalam surat perintah tersebut tidak ada nama Irman Gusman, tuturnya, petugas KPK malah tetap bersikeras supaya Irman ikut mereka ke KPK dan berteriak-teriak agar pemberian Memi harus dibawa sekalian.

“Kamu kalau tak mau ikut, kami akan borgol. Kasar sekali mereka. Masuk ke rumah orang tak ada etikanya, membentak-bentak orang lagi. Padahal targetnya menangkap Xaveriandy Sutanto. Tapi di dalam rumah malah tangkap suami saya,” jelas Liest. (fas/jpnn)

BACA:  Kasus Sumber Waras Dipakai untuk Menjegal Ahok
loading...
Click to comment
banner advertise
To Top