Jadi Guru di Pedalaman Hasilkan Rp 70 Juta per Bulan, Ini Rahasianya – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

1230x100
Daerah

Jadi Guru di Pedalaman Hasilkan Rp 70 Juta per Bulan, Ini Rahasianya

Deni saat memperlihatkan situs belajar guru yang dibuatnya.

FAJAR.CO.ID TANJUNG – Akses internet yang makin mudah dan bisa dijangkau hingga desa-desa ternyata meberi manfaat tersendiri bagi Deni Ranoptri. Hanya bermodal laptop kreditan, guru SD ini sukses merah pendapatan Rp 70 juta/bulan.

Caranya, yakni dengan meluncurkan aplikasi gurusd.net. Dalam sebulan, aplikasi itu menghasilkan 5 ribu dolar AS atau setara Rp70 juta.

Deni sebelumnya tidak pernah mengenyam pendidikan formal dibidan informasi teknologi. Dia belajar nge-blog secara autodidak.

Pria kelahiran Tabalong 3 November 1983 ini hanya lulusan Pendidikan Guru Sekolah Dasar di Universitas Terbuka.

Deni juga tak mengira situsnya bakal menjadi mesin pendulang rupiah. Motivasi awal hanyalah rasa jengkel karena tertinggal dan di laptop hasil kreditan itulah Deni mulai membangun mimpinya.

“Saya guru biasa di ujung provinsi, masa harus tertinggal informasi pula dan laptop perjuangan itu masih saya simpan. Tidak akan saya jual,” ujarnya.

Saat membangun gurusd.net, ayah empat anak ini tercatat sebagai guru SD di Kecamatan Jaro.

Belakangan pindah mengajar ke SD Nawin Hilir 2 di Kecamatan Haruai. Di daerah terpencil, jaringan internet sudah pasti lemot dan putus nyambung.

“Saya punya kabel panjang yang menjuntai di atap rumah. Sering bolak-balik naik ke atas untuk mencari sinyal. Sampai dikira tetangga gila,” ujarnya tertawa.

Situs gurusd.net fokus pada pendidikan. Ia menyediakan aplikasi pendidikan, materi ajar, bahasan kurikulum dan berita terbaru seputar dunia pendidikan.

Per hari paling sedikit 12 ribu visitor dari seantero Indonesia. Banyak pembaca yang mengira Deni orang Jakarta dan lulusan IT.

Lantas, mengapa situs itu begitu istimewa? Deni berkenan membagi rahasia. Pertama, fokus dan jangan mudah tergoda dengan jalan pintas.

“Blog lain mencari visitor dengan mengulas soal tunjangan melulu. Hal-hal yang berbau duit. Saya tidak mau,” tegasnya.

Kedua, ia meluangkan waktu minimal lima jam sehari untuk meng-update konten dan menjawab pertanyaan visitor.

“Kadang bosan, kadang kasihan. Tapi saya anggap ini solidaritas antarsesama guru,” ujarnya.

Ketiga, Deni punya kemampuan menulis. Setelah lulus SMA, ia tak langsung kuliah. Ia sempat magang sebagai reporter di media lokal.

Dunia jurnalistik membuatnya paham pentingnya akurasi. Sekali saja menerbitkan berita hoax, ia bakal dihukum pembaca dengan hilangnya kepercayaan.

“Masyarakat makin cerdas, hati-hati,” tambahnya.

Toh, internet bak hutan rimba. Blogger lain bisa dengan mudah membuat identitas siluman.

Lalu meng-copy paste konten blog lain yang sudah sukses. “Anonim-anonim begitu mainan para pengecut,” kecamnya.

Atas pencapaiannya, Deni diganjar penghargaan dari mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Anies Baswedan sebagai blogger peduli pendidikan pada akhir 2015 kemarin.

Dampaknya, ia langganan diundang menjadi pembicara. Terakhir kali ia terbang ke Sampit dan Jambi.

“Rasanya bangga, luar biasa bisa membawa nama SD terpencil di Tabalong ke level nasional,” akunya.

Kesibukan Deni sekarang adalah membangun aplikasi untuk Dinas Pendidikan. Begitu mengudara, laporan sekolah bisa diunggah dan diunduh dengan mudah.

“Tinggal klik! Tidak perlu lagi sekolah dari ujung kabupaten jauh-jauh ke kantor Disdik hanya untuk melapor,” ulasnya.

Disinggung soal masa depan, Deni punya ambisi membangun media sosial. Dalam bayangannya, tampilannya persis Facebook.

Yakni ramah dan mudah digunakan. Tapi kontennya khusus untuk ruang diskusi guru.

Meski berpenghasilan Rp 70 juta per bulan, Deni tak tertarik melepas status guru. Baginya, mengajar adalah panggilan hidup. Sementara ngeblog untuk bersenang-senang.

Ia mengaku sudah membeli rumah, mobil, dan petak tanah. Termasuk tiga laptop. Semuanya baru lho, tidak ada yang bekas,” ujarnya terbahak. (jpnn/Fajar)

loading...
Click to comment
Fajar.co
To Top