Hebatnya Dimas Kanjeng, Mampu Tipu Dua Professor – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Kriminal

Hebatnya Dimas Kanjeng, Mampu Tipu Dua Professor

FAJAR.CO.ID, MAKASSAR – Dimas Kanjeng Taat Pribadi yang diyakini memiliki kemampuan menggandakan uang benar-benar ahli. Setingkat titel professor pun juga bisa diperdaya. Seperti pengakuan Prof M kepada Fajar. Profesor M ikut dalam barisan 2.300 pengikut Dimas Kanjeng Taat Pribadi di Sulsel.

Dia mengaku baru tersadar dirinya tertipu setelah Kanjeng ditangkap ribuan personel personel Polda Jatim di Padepokan Probolinggo, beberapa waktu lalu.

Uangnya Rp 10 juta yang masuk ke padepokan tak kunjung kembali. Padahal, wanita yang berpredikat guru besar ini telah dijanjikan uangnya akan dikembalikan 10 kali lipat.

Pada saat masih mengajar di sebuah sekolah tinggi, Prof M rajin mengikuti pengajian Kanjeng di Yayasan Bontobila Jalan Batua Raya Makassar.

Namun, sejak 2012 lalu, Prof M pindah home base ke sebuah universitas swasta. Sejak itu pula dia tidak pernah lagi ikut pengajian Kanjeng. Uang Rp 10 juta, disetor Prof M ke Yayasan Bontobila, cabang Yayasan Dimas Kanjeng di Sulsel. Dana itu disetor tiga kali. Awalnya, Rp 2 juta, kemudian Rp 3 juta, dan terakhir Rp 5 juta.

“Setelah mengetahui itu adalah penipuan, saya berharap uang saya dapat kembali. Hal tersebut juga pastinya menjadi harapan teman pengajian saya, yang berjumlah ratusan pada 2010 hingga 2011 lalu,” katanya, Kamis (29/9).

Prof M mengaku, awalnya dia diajak temannya, Ibrahim Taju yang tidak lain suami Marwah Daud. Awalnya, hanya menggelar pengajian untuk menggugah nurani calon pengikutnya. Setelah berhasil meyakinkan bahwa kegiatan yang digelar tersebut itu bagus, mereka mulai melancarkan aksinya.

Mereka mulai meminta sumbangan kepada santrinya untuk melakukan pembangunan Pondok Pesantren dengan iming-iming mendapatkan pahala. Bukan hanya itu, Prof M dan santri lainnya, juga dijanjikan uang 10 kali lipat dari dana yang disetorkan.

“Pada awalnya saya tidak ada kecurigaan terhadap permintaan dana tersebut. Karena yang mengajak saya adalah seorang teman yang cukup memiliki nama. Saya memang tidak berharap untuk mendapatkan uang yang berlipat ganda, tetapi murni untuk pahala saja,” katanya.

Selain Prof M, salah satu guru besar lainnya yang ikut tergiur jaringan Kanjeng adalah Prof S, seorang guru besar di sebuah perguruan tinggi negeri di Makassar.

Malah kampus tempat Prof S mengajar, pernah dijadikan tempat pelantikan Tim Sembilan yang bertugas membagikan keuntungan dari dana yang disetorkan para santri. (fajar/jpg/jpnn)

Click to comment
To Top