Ada Kabar Gembira Buat Honorer di SMA/SMK Kabupaten/Kota – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Daerah

Ada Kabar Gembira Buat Honorer di SMA/SMK Kabupaten/Kota

FAJAR.CO.ID, BENGKULU – Tenaga honorer baik guru dan administrasi yang bertugas di SMA/SMK dan SLB di 10 Kabupaten/kota Provinsi Bengkulu boleh sedikit bernafas lega.

Pasalnya, setelah kewenangan tenaga guru dan adminitrasi yang berstatus PNS diambil alih provinsi, selanjutnya provinisi dalam waktu dekat pemerintah provinsi juga akan melakukan seleksi tenaga honorer.

Untuk itu sebanyak 3.832 honorer baik guru dan administrasi di 215 sekolah tersebut akan diseleksi ulang. 

Plt Sekda Provinsi Bengkulu Ir. H. Sudoto, M.Pd mengatakan tidak seluruhnya tenaga honorer terancam dirumahkan. Provinsi akan tetap mempekerjakan tenaga honorer yang benar-benar dibutuhkan.

Seperti tenaga guru yang memang sesuai keahlian dan dibutuhkan sekolah. Begitu dibidang administrasi itu hanya honorer yang memiliki kealihan teknis.

“Memang tidak semua tenaga honorer baik di SMA/SMK dan SLB itu akan dipertahankan. Kita akan lebih banyak memberdayakan PNS yang ada selama ini. Terutama untuk tenaga administrasi. Sedangkan untuk guru itu juga dilakukan pemerataan agar mengatasi sekolah kekurangan guru,” jelas Sudoto seperti diberitakan Rakyat Bengkulu (Jawa Pos Group) hari ini (8/10).

Menurut Sudoto, baik itu tenaga honorer yang diangkat pakai SK Bupati dan Walikota tetap tidak semuanya akan dipertahankan. Begitu juga yang selama ini SK Yayasan atau Kepala Sekolah jika memang dibutuhkan, akan dipertahankan. Mulai 1 Januar 2017 mendatang, yang memang dibutuhkan atau dipertahankan sebagai tenaga honorer itu akan digaji dan diterbitkan SK Gubernur.

‘’Nanti kita seleksi di akhir tahun ini setelah semua aset dan tenaga pendidikanya selesai diserahkan sepenuhnya ke Pemprov. Tapi tidak semua honorer yang ada sekarang ini akan diterbitkan SK Gubernurnya. Statusnya juga bukan pengangkatan tenaga honorer. Tetapi pegawai kontrak yang setiap tahun bisa dievaluasi,’’ jelas Sudoto.

Untuk itu kata Sudoto, pemerintah Provinsi Bengkulu tidak akan menganggarkan dana untuk gaji honorer yang nantinya tidak memiliki SK Gubernur. Maka dengan itu dalam kurun waktu tiga bulan ke depan akan segera dilakukan pendataan dan evaluasi tenaga honore yang benar-benar masih dibutuhkan sekolah.

‘’Jadi tenaga honorer yang akan dievaluasi. Untuk guru honorer sebanyak 2.456 orang dengan rincian guru Sk Bupati dan Walikota sebanyak 249 orang dan guru SK Yayasan sebanyak 501 orang serta guru SK Kepsek sebanyak 1.706 orang. Begitu juga untuk tenaga administrasi itu SK Bupati sebanyak 79 orang dan SK Yayasan sebanyak 130 orang ditambah SK Kepsek sebanyak 1.167 orang,’’ bebernya.

Lanjut Sudoto, berkaitan dengan proses pemerataan guru nantinya, juga akan dilakukan evaluasi kepala sekolah. Bahkan dengan akan dirubahnya dengan Surat Keputusan (SK) pengangkatan oleh Gubernur, maka secra otomatis aka nada perubahan. Selain dimungkinkan ada pergantian, juga akan dilakukan pengisian sesuai kompetensi. 

‘’Jabatan Kepala Sekolah juga kita lakukan evaluasi sesuai dengan kompetensi. Mulai dari syarat serta kemampuannya sesuai dengan sekolah dan jurusannya,’’ demikian Sudoto. (Fajar/jpnn)

To Top