Susah Ekonomi, Sartim Pilih Gantung Diri Jadi Solusi – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Daerah

Susah Ekonomi, Sartim Pilih Gantung Diri Jadi Solusi

FAJAR.CO.ID PURWOKERTO – Mayat seorang laki-laki ditemukan menggantung di Desa Pamijen, Baturraden Senin (31/10) pukul 05.30. Penemuan itu pun membuat geger.

Warga yang pertama kali menemukannya, Hadi Kirwan (55) bahkan sempat menyangka mayat itu hantu.

Sebab, posisinya menggantung di pohon besar yang berada di tengah kuburan.

Hadi menuturkan, saat itu dia sedang dalam perjalanan menuju sawah. Dia sengaja lewat tengah kuburan untuk memangkas jarak.

Akhirnya Hadi bersama warga pun kembali ke lokasi penemuan mayat menggantung.

“Warga kemudian melapor ke kepala desa dan dilanjutkan ke Polsek Baturraden,” jelasnya.

Petugas kepolisian yang mendapat laporan segera mendatangi lokasi beserta tim dokter Puskesmas Baturraden.

Mayat itu lantas diautopsi oleh tim dokter puskesmas.

Kapolsek Baturraden AKP Susanto memaparkan, mayat yang ditemukan itu adalah Sartim, warga RT 6/RW 2 Desa Pamijen, Baturraden.

Dia diduga bunuh diri dengan cara menggantung karena mengalami masalah ekonomi.

“Tim dokter menyimpulan bahwa korban murni meninggal karena gantung diri. Sebab, tidak ditemukan adanya tanda-tanda penganiayaan pada tubuh korban,” paparnya.

Dia menambahkan, berdasarkan keterangan pihak keluarga, Sartim sebelumnya berpamitan ke adik kandungnya yang bernama Darti untuk pergi ke masjid.

Namun, Sartim sebelum pergi sempat menitipkaan slip setoran bank.

“Korban menitipkan slip setoran bank dan mengatakan agar minta tolong jika terjadi sesuatu pada dirinya agar dibantu oleh Darti, kemungkinan korban yang bekerja sebagai sopir sedang terbelit hutang,” imbuhnya

“Memang sehari-hari kalau ke sawah lewatnya kuburan, biar tidak jauh dan cepat sampai,” ujarnya.

Namun, pagi itu saat menuju sawah seusai salat subuh, Hadi merasakan sebuah keanehan.

Saat melintasi sebuah pohon besar di tengah kuburan, dia seperti melihat sesosok mencurigakan.

“Dalam kondisi pagi hari yang masih remang-remang, seperti ada hantu di bawah pohon besar. Tapi saya berpikir, masa pagi-pagi ada hantu,” tuturnya.

Hadi pun terus melanjutkan langkahnya. Tapi, sosok yang dia duga hantu tak kunjung menghilang dan tetap ada di tempatnya.

Hanya saja, Hadi melihat ada seutas tali menggantung.

“Merasa curiga dengan sosok di bawah pohon, saya langsung kembali ke wilayah permukiman. Kemudian saya cerita ke warga yang rumahnya di dekat kuburan,” ungkapnya.

Click to comment
To Top