SBY Dituding Sebagai Provokator, Demokrat: Ini Fitnah! – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Politik

SBY Dituding Sebagai Provokator, Demokrat: Ini Fitnah!

FAJAR.CO.ID, JAKARTA – Wakil Sekretaris Jenderal Rachlan Nasidik mengatakan, Presiden RI Keenam Susilo Bambang Yudhoyono tidak menunggangi demonstrasi Aksi Bela Islam 2, Jumat (4/11). Aksi tersebut menuntut Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama diadili karena diduga menista Islam.

Rachlan menjelaskan, memang tudingan ini datang beberapa saat sebelum demonstrasi digelar pada Jumat tersebut.

“Tudingan itu macam-macam,” katanya dalam diskusi “Rivalitas Elite Pilkada DKI” di Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (5/11).

Menurut Rachlan, banyak pihak mengkait-kaitkan demonstrasi itu dengan Pilkada DKI Jakarta. Dia mengatakan, memang setelah Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni muncul sebagai pasangan calon di Pilkada DKI Jakarta, tiba-tiba Demokrat banyak mendapatkan tudingan.

“Dan saya harus katakana ini sebagai fitnah,” kata Rachlan. Tudingan lain, kata dia, berita di salah satu stasiun televisi swasta pada 2014 yang menuduh SBY punya harta Rp 9 triliun. Nah,  kata dia, saat ini isu tidak benar itu menjadi viral ketika Agus-Sylvi berkampanye.

Kemudian,  tudingan SBY menerima rumah pemberian negara seluas 5000 meter persegi. Padahal, lanjut Rachlan, yang benar tidak sampai 1500 meter persegi.

“Itu pun tidak pernah ada minta maaf, dan bikin ralat,” sesalnya.

Selain itu, kini SBY dituding berada di belakang aksi 4 November 2016. Menurut Rachlan, tudingan-tudingan atau fitnah itulah yang  mendorong SBY bereaksi memberikan  keterangan pers. Rachlan mengaku pernah menyarankan ke SBY agar melakukan konfirmasi tertutup saja.

“Tapi, persoalannya bagaimana isu yang sudah dibuat viral, di luar aksi 4 November dibantah kalau tidak sekaligus diberikan konferensi pers,” ujar Rachlan.

Karenanya ia menegaskan tidak fair kalau SBY dikatakan memprovokasi massa Aksi Bela Islam 2. Menurut dia, SBY bereaksi karena banyaknya tudingan-tudingan yang dialamatkan kepada Ketua Umum Partai Demokrat itu.

“Beliau bereaksi terhadap tudingan-tudingan yang dituduhkan kepada beliau. Jadi yang mau saya katakan, bicara tidak bicara pun Pak SBY dituduh ada di belakang aksi 4 November,” katanya.

“Karena tadi itu perspektif yang menganggap bahwa yang namanya demo besar itu tidak mungkin terjadi karena tidak ada yang menunggangi.” (Fajar/jpnn)

Click to comment
To Top