Fahri: Harusnya Jokowi Bertemu Habib Rizieq – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Nasional

Fahri: Harusnya Jokowi Bertemu Habib Rizieq

FAJAR.CO.ID JAKARTA – Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah memuji Kapolri Jenderal Tito Karnavian yang akan melokalisir kasus dugaan penistaan agama dalam konteks hukum setelah menetapkan Basui T Purnama sebagai tersangka.

Namun, dia berharap pemerintah tetap melihat dinamika kasus ini secara lebih dewasa dan dari kedua belah pihak.

Sebab, tidak bisa dihindari fakta bahwa masyarakat sudah punya persepsi ada persoalan dalam proses kasus hukum Ahok. Khawatir tidak transparan dan tidak adil.

Kekhawatiran itu, lanjut Fahri, sebenarnya sudah terjawab dengan perkembangan kasus ini.

Ahok tersangka, prosesnya juga dilakukan setransparan mungkin.

Hanya saja dinamika di tengah masyarakat belum sepenuhnya mereda. Apalagi ada rencana Aksi Bela Islam III pada 2 Desember mendatang.

Di sinilah menurutnya peran pemerintah, terutama Presiden Joko Widodo dibutuhkan.

Masyarakat yang akan melakukan aksi tidak perlu dilarang, justru disikapi positif dan proporsional.

Bahkan, dia mendorong presiden bisa bertemu pimpinan Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Majelis Ulama Indonesia (GNPF-MUI).

“Kalau bisa approach (pendekatan) secara lebih dini. Presiden sudah bertemu semua orang tapi belum mau ketemu Kiai Rosyid, Habib Rizieq, Ustad Bachtiar dan lain-lain, yang sebetulnya jadi inti dari koordinator gerakan ini. Yang seharusnya, apa salahnya kalau presiden ketemu,” ujar Fahri di kompleks Parlemen Jakarta, Jumat (18/11).

Diakui Fahri, Presiden Jokowi telah meminta jajarannya berkoordinasi dengan Rizieq cs. Namun hal itu menurutnya belum cukup.

Sebab, dia yakin nuansanya akan berbeda ketika presiden bertemu langsung dengan tokoh-tokoh dan ulama GNPF-MUI.

“Dan kalau presiden sudah menemui lain, kenapa mereka nggak ditemui juga. Kan biasa saja, ngobrol. Dan berikan jaminan kepada mereka bahwa presiden tidak akan mengintervensi proses hukum, presiden tidak akan membela orang yang sedang ditangani oleh proses hukum,” jelasnya.

Mantan aktivis ini meyakini bila itu yang dilakukan presiden, maka masyarakat akan merespon secara baik.

Fahri berharap, aksi unjuk rasa yang dilakukan masyarakat tidak dilihat sebagai sebuah kecurigaan bahwa mereka ditunggani.

loading...
Click to comment
To Top