Duh, Warga Minta Makam Mantan Presiden Dibongkar – FAJAR.co.id

FAJAR.co.id

Internasional

Duh, Warga Minta Makam Mantan Presiden Dibongkar

FAJAR.CO.ID, FILIPINA – Pemakaman mantan Presiden Filipina Ferdinand Marcos di cemetery of heroes alias taman makam pahlawan (TMP) pada Jumat (18/11) berbuntut protes. Kemarin (21/11) keluarga dan korban kekejaman sang diktator Filipina itu meminta Mahkamah Agung (MA) membongkar pusara Marcos. Sebab, saat ini mereka mengajukan banding atas putusan pengadilan yang menyatakan Marcos bisa dimakamkan di TMP.

’’Bagaimana bisa seorang penjarah dan pemimpin lalim serta penjahat HAM seperti dia berhak atas kehormatan bak pahlawan dan negarawan?’’ protes Edcel Lagman, seorang anggota DPR Filipina dari kubu oposisi.

Secara pribadi, dia menolak keras pemakaman Marcos di TMP. Sebab, di matanya, suami Imelda tersebut adalah seorang penjahat yang mendalangi penculikan dan pembunuhan saudara kandungnya. Lagman dan kuasa hukumnya lantas menggugat MA. ’’Kami menentang pemakaman yang sudah dilakukan secara diam-diam itu karena putusan MA belum final,’’ tegasnya.

Pasca putusan MA, keluarga dan kerabat korban Marcos punya waktu 15 hari untuk mengajukan banding. Karena putusan MA baru muncul pada 8 November lalu, keluarga dan kerabat korban Marcos masih memiliki waktu sampai Rabu nanti (23/11).

’’Penggalian kembali makam Marcos adalah perintah yang harus segera dilakukan. Ini pelajaran bagi siapa pun untuk tidak meremehkan hak penggugat mengajukan banding,’’ kata Lagman membacakan isi surat petisi delapan halaman yang diajukannya ke MA kemarin.

Selain Lagman dan timnya, petisi itu ditandatangani firma hukum lain yang mewakili sebagian keluarga dan kerabat korban Marcos. Dalam protesnya, Lagman menegaskan bahwa keluarga Marcos dan militer telah melanggar hukum. Sebab, mereka memakamkan jasad presiden ke-10 Filipina tersebut secara diam-diam. Apalagi, prosesi pemakaman Marcos berlangsung bak pahlawan, lengkap dengan penghormatan ala militer. Saat itu Imelda dan anak-anak Marcos merasa lega karena Marcos akhirnya masuk liang lahad setelah sekitar dua dekade disemayamkan.

Fidel Ramos, mantan presiden yang juga salah seorang penasihat Presiden Rodrigo Duterte, merupakan salah seorang tokoh yang ikut memprotes pemakaman Marcos. ’’Ini sebuah penghinaan. Ini pelecehan terhadap angkatan bersenjata Filipina yang sudah mengorbankan jiwa dan raga (untuk mengakhiri kekejian Marcos, Red) pada masa lalu,’’ ungkapnya dalam jumpa pers.

Tidak berhenti pada gugatan, keluarga dan kerabat korban Marcos bersama massa yang menamakan diri mereka kelompok anti-Marcos juga akan turun ke jalan. Rencananya, mereka berunjuk rasa pada Jumat (25/11). Namun, dari forum APEC di Peru, Duterte mengimbau rakyatnya untuk menahan diri. ’’Ada yang tidak bisa memaafkan. Itulah masalahnya. Sebab, duka mereka sudah menjadi kebencian,’’ tuturnya. (Fajar/JPG)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top